Connect with us
Ustaz Mudhakir

Kisah Guru Privat Mengaji Jokowi

Ustaz Mudhakir

Mudhakir muda kala itu baru saja lulus dari Ma’had Aly dan Institut Agama Islam (IAI) Ibrahimy Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo, Situbondo, Jawa Timur. Mudzakir masih berstatus pengangguran.

Hanya berbekal niat menjemput rezeki Allah, saat itu ia mantap meninggalkan kampung halamannya di Mantingan, Ngawi, Jawa Timur, menuju Solo, Jawa Tengah.

Awalnya, kegiatan Mudhakir di wilayah Solo Raya hanya melatih silat Pagar Nusa di halaman Kantor Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Karanganyar.

“Setelah lulus dari Situbondo tahun 1999, saya aktif di Gerakan Pemuda Ansor dan Pagar Nusa Mantingan, Ngawi, kurang lebih satu setengah tahun.  Akhir tahun 2000 saya dan beberapa sahabat Pagar Nusa Mantingan diminta melatih silat di Karanganyar,” kata Mudhakir (42 tahun) saat ditemui di rumahnya yang sederhana di Kompleks Graha Harmoni, Bulakrejo, Kabupaten Sukoharjo, baru-baru ini.

Sampai suatu hari mata Mudhakir melihat iklan lowongan guru mengaji di koran Solopos, Solo. Tanpa pikir panjang, Mudhakir pun melamar. Usai melalui ujian seleksi di Masjid Perumahan Fajar Indah, Solo, akhirnya Mudhakir diterima sebagai guru mengaji privat di Lembaga Pendidikan Al Quran (LPA) Budi Cendekia, Mojosongo, Solo, pimpinan Rahmat.

Menurut Mudhakir, mereka yang menjadi peserta kursus privat mengaji rata-rata bapak-bapak yang sudah tua. Malah sebagian di antaranya sudah pensiun dari pekerjaan dan ingin mendalami agama. Hanya sedikit saja di antara peserta kursus yang masih muda.

Nah, di antara yang sedikit itu, salah satunya Joko Widodo (Jokowi) dan anak bungsunya, Kaesang Pangarep. Saat itu Jokowi belum menjadi Walikota Solo dan hanya dikenal sebagai pengusaha mebel terkemuka di kota ini.

Mudhakir menjelaskan, kurang lebih setahun Jokowi dan Kaesang mendalami Al Quran. Ia memberikan les privat mengaji Al Quran dengan cara mendatangi rumah keluarga Jokowi di Solo. Materi yang ia sampaikan terutama adalah pelajaran baca tulis Al Quran.

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Jokowi: Warga Agar Coblos Pasangan Berbaju Putih

Oleh

Fakta News
Coblos Pasangan Berbaju Putih
Jokowi saat orasi di kampanye akbar di Kota Dumai(Foto: Istimewa)

Dumai – Dalam orasinya saat kampanye terbuka di Kota Dumai, Riau, capres nomor urut 01 Jokowi ajak masyarakat coblos pasangan berbaju putih. Ia pun mengingatkan, agar masyarakat tak mencoblos pasangan yang mengenakan jas pada hari pemilihan umum 17 April 2019

“Jangan lupa, saya ingatkan tanggal 17 April itu kita pakai baju putih karena yang mau dicoblos nanti bajunya putih karena kita adalah putih, putih adalah kita,” kata Joko Widodo (Jokowi) di panggung utama di Lapangan Taman Bukit Gelanggang, Dumai, Riau pada Selasa (26/3).

Jokowi bersama dengan Iriana Joko Widodo, ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin Erick Thohir, Wakil Ketua TKN Moeldoko hingga Gubernur Riau Syamsuar ikut serta dalam kampanye terbuka di lokasi tersebut. Pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma’ruf Amin dalam surat suara sama-sama mengenakan kemeja putih.

“Kenapa pakai baju putih? Karena baju putih ini murah, semua rakyat Indonesia memiliki, kalau pakai jas mahal…ya ndak?” tambah Jokowi yang mengenakan kemeja putih dan celana jeans biru serta sepatu olahraga tersebut.

Baca Selengkapnya

BERITA

Menhub Beri Regulasi Baru Soal Harga Tiket Pesawat yang Masih Mahal

Oleh

Fakta News
menhub beri regulasi baru atas tiket pesawat yang masih mahal
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi(istimewa)

Jakarta – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan merilis regulasi khusus terkait harga tiket pesawat yang masih mahal. Akan tetapi, Budi tidak menjelaskan lebih rinci mengenai regulasi yang dimaksud.

“Tiket nanti sore saya akan bikin regulasi. Datang saja ke sana (Kementerian Perhubungan). Pokoknya datang saja ramai-ramai,” ujarnya seperti dilansir CNBCIndonesia, Selasa (26/3/19).

Saat ditanya soal keterkaitan regulasi tersebut berhubungan dengan permintaan Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Budi juga tidak memberi rinciannya. Ia meminta awak pers untuk menunggu di Kemenhub.

“Saya dan staf saya. Enggak ada maskapai. Saya bikin regulasi,” tutur Budi.

Dalam notulensi yang berdar di kalangan pers, tertulis bahwa Luhut menyayangkan harga tiket pesawat yang tidak turun. Terlebih, pemerintah telah mengeluarkan imbauan kepada operator atau maskapai.

“Masalah airlines ticket menimbulkan banyak persepsi di masyarakat dan dapat menimbulkan kegaduhan persepsi,” demikian penjelasan Luhut dalam notulensi rapat dengan kop surat dari Badan Pimpinan Pusat Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) tersebut.

Diketahui sebelumnya Menhub cukup prihatin dengan harga tiket pesawat yang mahal. Masyarakat juga kerap mengeluh atas kondisi tersebut.

Baca juga:

Meskipun masih di bawah tarif batas atas, namun harga tiket pesawat yang berlaku saat ini dinilai terlalu memberatkan. Budi mengaku sangat prihatin, terkait relatif mahalnya harga tiket pesawat saat ini. Padahal, periode peak season libur natal dan tahun baru sudah berakhir.

Baca Selengkapnya

BERITA

Respon Pantun Sandi Tentang TKA, Jubir 01: Miskin Ide, Kaya Kritik

Oleh

Fakta News
jubir 01 kritik pantun sandi tentang tka
Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Irma Suryani Chaniago(istimewa)

Jakarta – Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf merespon pantun Cawapres 02, Sandiaga Uno tentang Tenaga Kerja Asing (TKA). TKN Jokowi-Ma’ruf pun menilai pantun tersebut sangat minim gagasan.

“Miskin program, miskin ide, tapi kaya kritik,” kata juru bicara TKN Jokowi-Ma’ruf, Irma Suryani Chaniago ke wartawan, Selasa (26/3/2019).

Irma lantas menyinggung kinerja Sandi kala menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta. Ia menilai mengangkat program OK OCE ke tingkat nasional sebagai mimpi belaka.

“Jadi wagub DKI saja belum punya prestasi, mau ngurus nasional. Terus mimpi bawa program OK OCE ke nasional,” katanya.

“Kalau saya sih nasehatin beliau, bikin bener dulu tuh satu program mangkrak OK OCE, baru koreksi yang lain,” lanjut Irma.

Senada dengan rekannya, Ace Hasan Syadzily juga menyindir balik pantun Sandi soal TKA. Menurutnya, isu penggunaan TKA sudah terjawab kala debat cawapres digelar beberapa waktu yang lalu.

Baca juga:

“Pak Sandi ini kok bicara selalu mendramatisasi keadaan. Klise dan itu-itu saja yang diangkat. Soal TKA kan sudah dibahas dalam debat ketiga bersama Abah Kiai Ma’ruf Amin. Ternyata, data TKA ini kan sudah disampaikan Abah Kiai Ma’ruf Amin dalam debat tersebut, bahwa di Indonesia ini paling rendah di dunia,” ungkapnya saat dimintai keterangan, Selasa (26/3).

Baca Selengkapnya