Connect with us

Mengenang Herman Widodo Sumitro

Alm. Herman Widodo Sumitro

Herman Widodo Sumitro (Teknik Fisika ITB’74), yang sering disebut sebagai HWS atau celakanya disebut juga sebagai Herman Coro. Tentu karena nakalnya.

Meski nakal sekali, tapi dia punya beberapa keistimewaan yang membuat kita menaruh hormat. Namun dia gak boleh tahu bahwa kita menaruh hormat kepada dia.

Dia *sangat* menghormati dan sayang ibunya. Dia sama sekali tidak pernah membantah ibunya!

Dia selalu memakai sepatu bot, namun satu ujung celananya saja yang dimasukkan kedalam sepatu.

Dia selalu memakai jaket yang disobek punggungnya. Kadang kalau saya dibonceng, sobekannya saya perlebar.

Selesai sidang sarjana, alm pak Liem Han Gie mendekati dan bertanya: “Berapa hari kamu tidak mandi,”.

Sambil tertawa Herman menjawab: “Tiga hari,” Sambil terkekeh khas Herman.

Dia itu pembicara yang sangat menarik. Jadi setiap ada kerumunan yang sedang asik ngobrol, kalau Herman datang, pasti fokusnya pindah ke Herman. Di ITB, dia cuma bisa dikalahkan (diakuinya) oleh Sjaiful Bachri Harahap (Butar).

Menjelang tahun 90an dia sakit, dirawat di RS Baruna. Hari pertama saat akan disuntik, dia bilang ke dokternya: “Dok, saya ini sedang sakit, tapi jangan tambah disakiti dengan jarum suntikmu,”

Entah, mungkin karena nada bicaranya, dokternya membalas dengan wajah gak nyaman.

Tapi itu hanya berlaku sehari, esoknya selalu 4-7  dokter yang “apel” di kamar inap Herman bergantian. Becanda kesana kemari. Dia memang magnet yang kuat untuk guyon dan ngobrol. Rasionalitasnya sering mengejutkan.

Sampai dia bilang ke para dokter: “Kok kalian di sini semua, kasihan pasienmu…..,”

Tapi dokter-dokter tetap kerasan di situ. Mungkin karena ngobrol dengan Herman bisa mengurangi tekanan tugas menghadapi pasien-pasien.

Dia jagoan catur, entah dia juara ITB atau bukan. Ada buku untuk menguji kemampuan caturnya. Saya yang disuruh memberi soal dari buku itu, dan hasilnya dia termasuk yang elo ratingnya > 2700

Suatu ketika kita serumah sedang gemar main catur. Di rumah ada 7 papan catur. Kita semua sedang bermain catur. (agak lupa, ada 9 orang di rumah, semua sedang menyiapkan papan catur) tiba-tiba Herman datang, bawa majalah Tempo.

Lalu kita tantang dia. “Ayo Man kamu lawan kita bertujuh”

Jawab Herman: “Ayo, tapi gua sambil baca Tempo, ini ada tulisan menarik sekali”. (Biasalah kita serumah saling menyombongkan diri satu sama lain).

Kitapun bermainlah, Herman masuk kamar, tentu tanpa papan catur, tiduran baca Tempo.

Kitapun bermain, 3 orang berusaha mencurangi, tapi ketahuan terus. Padahal bolak balik saya lihat dia, ya tetap baca Tempo. Akhirnya tujuh-tujuhnya kalah. Meskipun Herman bermain tanpa papan catur

Alm Herman pernah mengatakan menyesal tidak pernah bertemu tokoh TF jagoan ITB yang dari TF juga, yang pernah saya ceritakan di sini, yaitu  Alm Rasuldin, NRP 7271029. pokoknya no 29. Itu mungkin mahasiswa terpandai di ITB.

Dia saat semester 2 tingkat 1 sudah tampak pandainya, lalu diminta mahasiswa tingkat 3 dan 4 untuk mengajari Control Automatic & System Instrumen karena mereka minimum sudah 2x tidak lulus. Lalu Rasuldin pinjam buku cetaknya untuk dipelajari seminggu, sesudah itu dia mengajari teman-teman tadi (± 7 orang) ….. dan lulus semua!

Alm Herman adalah salah satu politikus kampus yang cukup galak. Waktu kampus ITB diserbu tentara (istilah kita adalah “penghijauan”), tetapi hari pertama tentara belum masuk, hanya mengepung saja di luar pagar.

Dari dalam.pagar di samping TF sampai FI, Herman meneriaki tentara-tentara yang diluar pagar, “Panggil pimpinanmu, suruh kesini, kalau berani lawan saya,” kata Herman. Tentu tentara-tentara itu diam saja.

Saat demo tahun 1978 sebelum kampus diadakan “penghijauan” itu, Herman ikut demo di Semanggi.

Karena demonya cukup besar, polisi mengerahkan pemantau demo dengan helikopter. Mungkin pilot helikopter itu menganggap pata demonstran ITB ini bisa ditakut-takuti, helikopter pun merendah, sedemikian rendah sampai sepelemparan.

Teman-teman demonstran itu, termasuk Herman secepat kilat segera berreaksi dengan tepat, bukannya takut, tapi helikopter itu dilempari botol minuman pada bagian ekornya. Sekian banyak pelempar, pasti ada 1 atau 2 yang mengenai baling baling ekor helikopter.

Helikopter pun jatuh. Barulah para demonstran lari bersembunyi. Selanjutnya tidak ada kabar bahwa teman-teman yang ikut demo itu diusut.

 

Penulis: Ismojo Toyarosa (Teknik Fisika ITB’72)

*Tulisan ini dibuat untuk mengenang Alm Herman Widodo Sumitro (Teknik Fisika ITB’74) yang meninggal pada Selasa, 25 Oktober 2022, di RS Margono Purwokerto

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Muncul Kabar 100 Pulau Dilelang, Gus Muhaimin: NKRI Harga Mati

Oleh

Fakta News
Muncul Kabar 100 Pulau Dilelang, Gus Muhaimin: NKRI Harga Mati
Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar. Foto: DPR RI

Jakarta – Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar turut angkat bicara terkait rencana lelang yang akan dilakukan pada 8-14 Desember 2022 terhadap 100 pulau tropis di Kepulauan Widi, di Halmahera Selatan. Informasi mengenai lelang tersebut sebagaimana dipublikasi di situs Sotheby’s Concierge Auctions di New York, Amerika Serikat.

Politisi yang akrab disapa Gus Muhaimin ini mengingatkan kedaulatan Indonesia atas semua pulau yang ada di dalam garis pangkal kepulauan Indonesia adalah aset besar bangsa dan tidak boleh sedikit pun dimiliki bangsa lain, termasuk Kepulauan Widi.

“NKRI kita harga mati, milik Indonesia dan sudah sewajibnya kita jaga bersama. Jadi kalau ada kabar Kepulauan Widi dilelang, saya minta ini ditelusuri betul, dan pemerintah harus menjelaskan kepada publik secara terbuka apa yang sebenarnya terjadi,” kata Gus Muhaimin, dalam keterangan resmi yang diterima Parlementaria pada Selasa (6/12/2022).

Menurut Gus Muhaimin, kabar mengenai adanya perjanjian dengan pihak ketiga atau swasta yang mengupayakan akselerasi pengembangan gugus Kepulauan Widi, harus secara detail disampaikan kepada publik. Ketua umum Partai Kebangkitan Bangsa ini juga menyampaikan, jika benar pulau itu dilelang dan akan dikonversi menjadi objek pariwisata, maka ia khawatir menimbulkan kerusakan dan dapat memutus komunitas lokal dan mengancam ekosistemnya.

“Sebaiknya dibiarkan saja alami, di sana (Kepulauan Widi) yang saya tahu ada hutan hujan, hutan bakau, dan terumbu karang yang merupakan rumah bagi kehidupan laut yang luas. Kalau diotak-atik bisa hilang itu semua,” tegas Gus Muhaimin.

Ia pun mendorong pemerintah bersama aparat untuk menelusuri terkait lelang Kepulauan Widi melalui situs penjualan real estate asing, dan memastikan hal tersebut dapat ditemukan validitasnya. Legislator dapil Jawa Timur VIII itu juga mendorong pemerintah bersama aparat terkait untuk memastikan seluruh wilayah di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) terjaga dengan baik dan tidak jatuh ke tangan asing.

“Semua kerjasama dalam hal apapun dengan pihak luar yang menyangkut kedaulatan wajib diketahui oleh masyarakat, tidak boleh ada yang disembunyikan. Dan kalau ternyata tidak sesuai aturan, apalagi sampai benar terjadi lelang pulau itu, Pemerintah harus tegas dong. Bukan cuma menjaga ya, tapi harus memberdayakan seluruh wilayah kita, agar memiliki nilai manfaat bagi bangsa” tutup Gus Muhaimin.

Baca Selengkapnya

BERITA

Andre Rosiade Dukung PTPN Lakukan IPO

Oleh

Fakta News
Andre Rosiade Dukung PTPN Lakukan IPO
Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade dalam Rapat kerja Komisi VI DPR RI dengan Wakil Menteri BUMN I di ruang rapat Komisi VI DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (7/12/2022). Foto: DPR RI

Jakarta – Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade mendukung PT PN (Perkebunan Nusantara) melakukan IPO (Initial Public Offering) dalam rangka mencari tambahan modal bagi aksi korporasi. Sehingga Negara jangan lagi kalah terhadap oligarki, pengusaha-pengusaha yang tidak pro NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) yang seenaknya menetapkan harga, sehingga pada akhirnya merugikan rakyat.

“Kita memahami bahwasanya IPO atau Initial Public Offering itu dalam rangka mencari tambahan modal untuk melakukan aksi korporasi. Kita tahu bahwa kejadian minyak goreng itu menampar kita semua di mana negara tidak mampu mengintervensi, sehingga oligarki mempermainkan kita semua. Negara kalah terhadap oligarki negara kalah terhadap pengusaha-pengusaha yang tidak pro NKRI tapi pengusaha-pengusaha itu seenak perutnya menetapkan harga yang akhirnya merugikan rakyat. Ini merupakan PR (pekerjaan rumah) kita,” ujar Andre dalam Rapat kerja Komisi VI DPR RI dengan Wakil Menteri BUMN I di ruang rapat Komisi VI DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (7/12/2022).

Padahal,lanjut Andre, pengusaha-pengusaha itu menikmati sertifikat HGU (Hak Guna Usaha) yang diberikan oleh negara, tapi negara lemah dan kalah terhadap oligarki- oligarki itu.  Sehingga menurut politisi dari Fraksi Partai Gerindra ini aksi IPO yang dilakukan PTPN ini harus didukung, dalam rangka perbaikan dan pengembangan PTPN. Sehingga ke depan negara tidak kalah dengan oligarki lagi.

“Kita beri dukungan, tapi catatan kami, bagaimana betul-betul IPO ini bisa mengembangkan PTPN PalmCo ini hadir di tengah masyarakat nantinya. Kita tidak boleh ada lagi kejadian seperti yang kemarin. Di saat negara kalah melawan oligarki BUMN, kita tidak mampu menopang dan membantu Negara. Akhirnya rakyat yang rugi ini. Ini PR besar kita. Saya bingung juga, negara bisa kalah dengan pengusaha-pengusaha yang dikasih HGU oleh negara itu sendiri,” pungkasnya.

Baca Selengkapnya

BERITA

Komisi III Dukung Langkah Polri Berantas Gangster di Surabaya

Oleh

Fakta News
Komisi III Dukung Langkah Polri Berantas Gangster di Surabaya
Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni. Foto: DPR RI

Jakarta – Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni mendukung langkah Polri menangkap sejumlah orang yang terlibat aksi gangster di Surabaya, Jawa Timur. Ia meminta Korps Bhayangkara itu rutin melakukan penyisiran. Hal itu perlu dilakukan untuk mengetahui potensi munculnya gangster di tengah masyarakat.

Ia menambahkan, tugas itu tentunya tidak bisa hanya dilakukan kepolisian. Masyarakat diminta ikut berpartisipasi memberantas gangster. “Fenomena gangster terutama yang belakangan terjadi di Surabaya sudah sangat meresahkan. Kedua elemen tersebut harus bersinergi untuk memerangi apa pun yang kerap melakukan kekerasan. Mau itu ormas, preman atau gangster sekali pun ” kata Sahroni melalui keterangan tertulisnya, Senin (5/12/2022).

Legislator Fraksi Partai NasDem dari Dapil DKI Jakarta III itu menjelaskan, peran masyarakat memerangi gangster dan berbagai bentuk kekerasan sangat vital. Sebab, potensi tersebut sulit untuk diprediksi. “Jika terlihat potensi-potensi kejadian, langsung bangun solidaritas antarwarga untuk berani bubarkan,” pungkas Sahroni.

Sebelumnya, Polres Surabaya dan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) menggelar razia gangster pada Sabtu, 3 Desember 2022. Hasilnya, sebanyak 26 orang ditangkap dalam razia tersebut dan Dua di antaranya kemudian ditetapkan sebagai tersangka karena membawa senjata tajam (sajam) jenis pisau dan kerambit.

Baca Selengkapnya