Connect with us

Erick Thohir Ungkap Bantuan Uang Tunai Rp 2,4 Juta Per UKM Akan Disalurkan Dalam Waktu Dekat

Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Erick Thohir

Jakarta – Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Erick Thohir menyatakan program bantuan uang tunai senilai Rp 2,4 juta per pelaku UMKM bisa disalurkan dalam waktu dekat ini.

“Bantuan (untuk) UMKM produktif di mana mudah-mudahan 1-2 minggu ini diannounce, 12 juta untuk mikro ritel akan dibantu Rp 2,4 juta,” ujar Erick, Senin (10/8/2020).

Pria yang juga menjabat Menteri BUMN itu menambahkan, pemerintah akan menganggarkan dana sebesar Rp 28,8 triliun untuk program tersebut.

Selain itu, ada juga program lainnya yang akan dikeluarkan pemerintah untuk kembali menggairahkan perekonomian nasional.

“Lalu bantuan kredit dan subsidi bunga UMKM sudah berjalan, tapi masih dicek jalannya kencang atau setengah kencang. Makanya di komite pelaksana kan tugasnya kita mempercepat dan meamstikan impelemntasi,” kata Erick.

Sebelumnya, pemerintah mengumumkan dua program baru untuk membantu usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam melewati masa pandemi Covid-19. Kedua program tersebut yakni bantuan uang tunai dan kredit bunga rendah.

Ketua Satuan Tugas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Nasional Budi Gunadi Sadikin mengatakan, besaran bantuan uang tunai senilai Rp 2,4 juta per UMKM. Bantuan akan diberikan secara bertahap, mulai dari menyasar 1 juta UMKM hingga akhirnya diterima oleh 12 juta UMKM.

“Kami harapkan ini bisa digunakan bukan hanya untuk kehidupan sehari-hari, tapi bisa digunakan oleh mereka untuk modal berusaha,” kata Budi dalam konferensi pers daring dari Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (29/7/2020).

 

(edn)

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

In Memoriam Muhammad Sulthon

Oleh

Fakta News

Jakarta – Innalillahi wa innailaihi rojiun. Kabar duka datang dari relawan pendukung Joko Widodo. Telah meninggal kawan kita bernama Muhammad Sulthon A.I. Adchan pada Rabu 23 September 2020 di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Pria lulusan ITB Mesin 91 ini mempunyai jasa besar dalam mengawal kemenangan Jokowi di 2014 bersama Komunitas Alumni Perguruan Tinggi (KAPT) dalam gerakan 2 juta relawan saksi melalui aplikasi yang dibuatnya, yakni I-Witness. Aplikasi ini berfungsi untuk memonitoring jumlah hasil perhitungan suara pemilihan di masing-masing TPS suatu wilayah dengan konsep real count.

Selain itu ia juga mengembangkan pembangunan ekonomi daerah melalui MAHADESA dengan membuat jaringan online warung desa di kampung halamannya Lumajang.

Belakangan ini ide besar MAHADESA dikembangkan di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan program infrastruktur ekonomi digital terintegrasi di NTB.

Ide besar MAHADESA yakni membangun sistem perdagangan berbasis teknologi digital di NTB. Sistem perdagangan ini diharapkan menjadi jembatan agar produk UMKM di NTB mudah mengakses pasar digital.

Gubernur NTB Zulkieflimansyah dalam akun Facebook pribadinya menyampaikan dukacitanya yang mendalam. Diketahui Zulkieflimansyah sangat intens bertukar pikiran kepada almarhum sebelum kepergiannya.

“Semalam Sahabat saya Mas Sulthon berpulang mendahului kita semua menghadap Yang Maha Kuasa di Mataram… Alumni ITB ini memang Teman diskusi yang hangat sejak lama di Jakarta dan beliau menghabiskan waktunya belakangan banyak di NTB karena obsesinya ingin membangun ekonomi masyarakat dari desa.. Desa dan BUMDES harus kita berdayakan.. Konsep dan Ide tentang Mahadesa adalah ide dan konsep beliau.. Setelah saya menjadi Gubernur di NTB ini ingin kami terapkan konsep Mahadesa ini di NTB.. Sdh coba kami jalankan di 20 Desa.. Dan rencananya menyambut Ultah NTB ini kita akan Launching di 500 Desa dan tahun depan semua desa di NTB sdh digital dan mengaplikasikan konsep Mahadesa ini… Sahabat yg sangat gigih dan penuh dedikasi.. Kami ingin terus bersamamu, mendengar mimpi dan visi2 besarmu membangun desa dgn konsep digital..Namun Tuhan ternyata lebih menyayangimu Kawan.. Selamat jalan Chief. Rest in Peace.. Antum orang baik dan Insya Allah dirimu akan dimuliakan Allah di sisiNya.. Insya Allah mimpi2mu akan kami coba terapkan di NTB ini..Aamiin…,” tulis Zulkieflimansyah dilihat dari akun Facebooknya Rabu (23/9).

Sementara itu Koordinator Nasional KAPT, Ammarsjah, berbagi kenangannya saat bersama almarhum membuat gerakan 2 juta relawan saksi dalam mengawal kemenangan Joko Widodo di Pilpres 2014 silam. Saat itu almarhum Sulthon merupakan pembuat aplikasi I-Witness yang memudahkan relawan bisa melaporkan penghitungan suara di TPS secara real time.

“Suatu hari seorang anak muda mendatangi saya di markas pemenangan jalan Widya Chandra, dibawa seorang kawan sambil memperkenalkan diri, “Saya Sulthon adik kelas abang, dimasa lalu saya mendapat kesempatan berusaha sehingga ada sedikit rezeki, mungkin ada yang saya bisa kontribusikan untuk pemenangan pak Jokowi, dia orang baik bang, dan harus didukung.” Itulah awal perkenalan saya dengan sosok Sulthon dan awal kerjasama kami dalam proses pemenangan Jokowi Presiden 2014,” ungkap Ammarsjah.

Bukan hanya itu, lanjutnya, Sulthon juga menginisiasi pengawalan suara dengan membangun platform I -Witness, aplikasi mobile dan mendorong gerakan 2JutaRelawan kawal suara, jauh sebelum kawal pemilu diluncurkan.

“Tidak tanggung tanggung dia menyiapkan tempat bukan saja di lokasi strategis, tetapi juga besar dan mewah, di jalan Jusuf Adiwinata, kemudian setelah selesai dia pindahkan ke jalan Sawo, bersebelahan dengan rumah pak Jokowi selama masa kampanye,” imbuhnya.

Ammarsjah menuturkan, gagasan pengawalan suara ini muncul dari kekhawatiran kawan kawan terhadap kemungkinan kecurangan mulai ditingkat TPS. Sayang sistem ini dibombardir para hacker sehingga kolaps dan akhirnya jejaring ini diarahkan memperkuat Kawal Pemilu.

Usai pemilu Sulthon kembali menggagas penguatan ekonomi akar rumput berbasis RW, menggabungkan konsep koperasi dan Local Mart, yang kemudian dia alihkan untuk pengembangan pedesaan. Dia memperkenalkan program MAHADESA, membangun platform untuk membantu perdagangan berbasis desa.

“Pagi ini saya mendapat kabar mengejutkan, Sulthon telah berpulang. Dia sedang mengabdikan dirinya di NTB, memperkenalkan MAHADESA di NTB, membangun infrastruktur ekonomi desa berbasis IT. Berita yang saya dengar dua hari setelah dinyatakan positif, kesehatannya drop dan akhirnya tidak bisa tertolong lagi,” ucap Ammarsjah.

“Selamat jalan kawan, kontribusi dan pengabdianmu begitu besar, semoga engkau mendapat tempat yang layak disisi Allah SWT,” sambung Ammarsjah.

Baca Selengkapnya

BERITA

Presiden Jokowi Resmi Lantik Purbaya Yudhi Sadewa sebagai Ketua Dewan Komisaris LPS

Oleh

Fakta News
Presiden Jokowi saat menyaksikan prosesi pengucapan sumpah anggota Dewan Komisioner LPS periode 2020-2025 di Istana Negara, Provinsi DKI Jakarta, Rabu (23/9).

Jakarta – Presiden Joko Widodo menyaksikan pengucapan sumpah 4 (empat) anggota Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) periode 2020-2025 di Istana Negara, Provinsi DKI Jakarta, Rabu (23/9). Acara diawali dengan prosesi berkumandangnya lagu Indonesia Raya setelah Presiden dan Wakil Presiden tiba di tempat acara.

Usai Indonesia Raya berkumandang, Sekretaris Menteri Sekretaris Negara (Sesmensesneg), Setya Utama, membacakan Surat Keputusan Presiden RI No 58/M/2020 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Anggota Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan.

Keempat anggota LPS yang mengucapkan sumpah di depan Presiden adalah:

  1.     Purbaya Yudhi Sadewa sebagai anggota merangkap ketua Dewan Komisioner LPS;
  2.     Didik Madiyono sebagai anggota Dewan Komisioner LPS;
  3.     Luky Alfirman sebagai anggota Dewan Komisioner LPS ex-officio Kementerian Keuangan RI;
  4.     Destry Damayanti sebagai anggota Dewan Komisioner LPS ex-officio Bank Indonesia.

Setelah pengucapan sumpah, Indonesia Raya berkumandang kembali dan selanjutnya prosesi diakhiri dengan pemberian ucapan selamat sesuai Protokol Kesehatan oleh Presiden bersama Wapres yang diikuti undangan lainnya.

Turut hadir Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Gubernur BI Perry Warjiyo, Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Mensesneg Pratikno, Menkeu Sri Mulyani, dan Ketua OJK Wimboh Santoso.

Baca Selengkapnya

BERITA

Puan Maharani Tekankan Pentingnya Revolusi Mental untuk lawan Pandemi Covid-19

Oleh

Fakta News
Pemerintah Harus Mampu Beri Solusi Pendidikan di Masa Pandemi Covid-19
Ketua DPR RI Puan Maharani

Jakarta – Ketua DPR RI Puan Maharani menekankan Revolusi Mental sangat penting untuk melawan berbagai tantangan saat ini, khususnya melawan Pandemi Covid-19 yang masih melanda. Ia juga menegaskan bahwa gerakan Revolusi Mental belum selesai, oleh sebab itu Revolusi Mental sangat penting khususnya juga sebagai refleksi generasi muda, dan sebagai syarat bangsa Indonesia mampu mencapai kemajuan dan sanggup menghadapi berbagai tantangan.

“Saya tegaskan kembali bahwa Revolusi Mental masih terus berjalan, Revolusi Mental belum selesai,” kata Puan, dalam perayaan HUT ke-56 Provinsi Sulawesi Utara dan pembukaan Gebyar Milenial Revolusi Mental 2020 yang digelar di Manado, Rabu (23/9).

Puan lalu menyampaikan bahwa pada 1957 Presiden Sukarno memperkenalkan konsep Revolusi Mental kepada bangsa Indonesia. Pada saat itu, kata Puan, Bung Karno mengatakan Revolusi Mental adalah gerakan hidup baru untuk menggembleng manusia Indonesia menjadi manusia baru yang berhati putih, berkemauan baja, bersemangat elang rajawali, dan berjiwa api.

Lalu 57 tahun kemudian atau pada tahun 2014, Indonesia diingatkan kembali tentang pentingnya konsep Revolusi Mental untuk diterapkan secara nyata. Puan menyampaikan, Revolusi Mental adalah gerakan nasional yang menekankan pada tiga nilai utama; yaitu integritas, etos kerja, dan gotong royong.

“Dengan mewujudkan Revolusi Mental, sejatinya kita sedang mewujudkan Indonesia yang berdaulat, berdikari, dan berkepribadian,” ujarnya.

Politisi kelahiran Jakarta itu mengungkapkan, Indonesia membutuhkan Revolusi Mental untuk menghadapi tantangan globalisasi budaya, informasi tidak terkendali atau hoaks, tergerusnya nilai-nilai luhur, ancaman terhadap keutuhan bangsa dan Negara, hingga menghadapi persoalan pandemi Covid-19.

Puan menyampaikan apresiasi terhadap Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy yang melanjutkan pelaksanaan Gerakan Revolusi Mental.

Puan mengingatkan usia Gerakan Nasional Revolusi Mental tidak boleh terbatas pada umur jabatan sebuah pemerintahan. Tetapi harus dilaksanakan oleh seluruh komponen bangsa secara terus menerus. Gerakan Revolusi Mental harus dilaksanakan mulai dari diri sendiri, ke keluarga, dan meluas ke lingkungan sekitar.

“Karena itu, sejak saya masih menjadi Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, saya sudah tegaskan bahwa Revolusi Mental itu bukan sekadar program pemerintah yang biasa, melainkan harus menjadi sebuah Gerakan Nasional Revolusi Mental,” ujarnya.

“Sekarang kita menghadapi pandemi Covid-19, membutuhkan Revolusi Mental untuk menghadapinya dalam bentuk percepatan perubahan perilaku, disiplin protokol kesehatan,” sambung wakil rakyat dari daerah pemilihan Jawa Tengah V tersebut.

Di DPR, ungkap Puan, juga terus dijalankan nilai-nilai Revolusi Mental. Sejak pertama dilantik pada 2019, nilai gotong royong di DPR sangat terasa diterapkan, misalnya dalam pemilihan pimpinan Alat Kelengkapan Dewan (AKD) yang dilaksanakan dengan cepat dan penuh semangat kebersamaan.

Selain itu, Puan menyampaikan bahwa DPR RI terus produktif di tengah Pandemi Covid-19 dengan tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan, membatasi peserta rapat yang hadir secara fisik hanya 20 persen anggota dan mayoritas anggota mengikuti rapat secara virtual.

“Rapat tetap berjalan efektif, berbagai RUU terus dibahas secara mendalam dengan berbagai elemen masyarakat, dan bahkan beberapa sudah disahkan menjadi Undang-Undang,” ujar Puan.

Terkait Gebyar Milenial Revolusi Mental yang bersamaan dengan launching Aplikasi Assessment Milenial Revolusi Mental, Puan menyambut baik acara yang digelar di Sulawesi Utara, provinsi yang dipimpin Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Steven Kandouw, dan ditetapkan sebagai Bumi Revolusi Mental.

Berdasarkan data BPS tahun 2019, generasi milenial di Sulawesi Utara mencapai 30,47 persen dari 2,5 juta penduduk, atau sekitar 760 ribu.

Menurut Puan, generasi milenial adalah generasi yang akan mengambil keputusan-keputusan penting yang akan membentuk Indonesia. Termasuk ketika ketika negara kita sudah berusia lebih dari satu abad.

“Karena itu, Revolusi Mental harus menjadi bagian dari kehidupan generasi muda Indonesia sejak awal. Sehingga nilai-nilai integritas, etos kerja, dan gotong royong menjadi bagian tidak terpisahkan dari jati diri generasi muda. Revolusi Mental harus menjadi refleks generasi muda,” pungkasnya.

Baca Selengkapnya