Connect with us

Jumlah Rata-Rata Penonton TikTok Lebih Tinggi dari YouTube

Jakarta – App Annie melaporkan di pasar Amerika Serikat, kali pertama TikTok melampaui YouTube adalah pada Agustus tahun 2020 lalu dalam hal waktu rata-rata menonton pengguna. Selain itu pada bulan Juni 2021 lalu, pengguna TikTok menonton konten setara 24 jam per bulan.

Frekuensi tersebut lebih tinggi jika dibandingkan dengan YouTube, setara 22 jam 40 menit. Sementara itu di Inggris, perbedaan waktu tonton keduanya lebih mencolok, yang dimulai pada bulan Mei 2020 lalu.

Pengguna TikTok Inggris dilaporkan menonton hampir 26 jam konten selama satu bulan, secara signifikan lebih tinggi jika dibandingkan dengan YouTube selama kurang dari 16 jam. Sebagai informasi, informasi yang disampaikan App Annie ini merupakan data yang dihimpun dari kedua aplikasi versi Android.

Tidak mewakili pengguna ponsel secara keseluruhan, angka ini dinilai cukup mampu menjadi indikator pertumbuhan TikTok dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini dinilai sejumlah pihak menarik, mengingat sebagian besar video TikTok berdurasi jauh lebih singkat jika dibandingkan dengan YouTube.

Sebagai pengingat, durasi maksimum konten yang diizinkan TikTok untuk diunggah di platformnya yaitu tiga menit, sedangkan sebagian besar konten di YouTube setidaknya berdurasi 10 menit.

Namun, YouTube masih unggul soal waktu yang dihabiskan pengguna di platformnya secara keseluruhan. Hal ini dinilai tidak mengejutkan, mengingat YouTube memiliki jumlah pengguna lebih banyak jika dibandingkan dengan TikTok.

Sebagai informasi, YouTube memiliki sebanyak dua miliar pengguna, sedangkan pengguna TikTok sebanyak 700 juta. Namun jumlah tersebut baru merupakan jumlah pengguna di perangkat Android, dan belum termasuk pengguna di pasar Tiongkok.

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Perkenalkan ‘Gerakan Masyarakat Tepat Waktu’, Cara Peter F Momor Beri Solusi Meningkatkan Produktivitas Bangsa

Oleh

Fakta News

Jakarta – Pegiat seni, Peter F Momor, punya suatu cara unik untuk berbagi kebahagiaannya bersama masyarakat Indonesia dalam merayakan ulang tahunnya yang ke-50 ini. Tepat di tanggal 21 Januari 2022, Peter meluncurkan suatu ide program ‘Gerakan Masyarakat Tepat Waktu’.

Melalui Gerakan ini Peter ingin mengajak seluruh masyarakat Indonesia turut berpartisipasi membangun dan memajukan bangsa melalui cara sederhana yaitu menghargai serta menepati waktu.

“Bangsa kita terkenal dengan budaya dan mental jam karet, saatnya kita membalikkan identitas negatif dan stigma yang terlanjur melekat tersebut menjadi bangsa yang punya budaya disiplin, memiliki etos kerja serta produktivitas yang tinggi,” ungkap Peter dalam keterangan, Kamis (20/1/2022).

Menurut Peter, Gerakan Masyarakat Tepat Waktu ini dapat diterapkan mulai dari hal sederhana yaitu mencantumkan kode ‘TW’ di belakang jam. Misalnya undangan acara rapat tertera dimulai pukul 19.00 TW, itu artinya acara dimulai Tepat Waktu tanpa ada toleransi keterlambatan.

Diharapkan nantinya kode TW ini akan dipakai pula pada segala bidang, misalnya jadwal keberangkatan moda transportasi, sistem telekomunikasi, dll.

“Oleh karena itu peran serta tekad masyarakat untuk mendisiplinkan diri dan jujur pada diri sendiri yang didukung oleh kebijakan-kebijakan Pemerintah akan mendorong gerakan masyarakat ini menjadi suatu Gerakan Nasional Tepat Waktu. Sehingga nantinya menjadi suatu warisan berharga bagi kemajuan generasi berikutnya bangsa kita,” demikian harapan pria asal Manado ini.

“Setiap menit bahkan detik sangat berharga dan tidak bisa diulang.
Dengan menghargai waktu berarti kita menghargai Tuhan yang adalah pemberi waktu  dan kehidupan,” imbuh Peter yang juga merupakan salah seorang pendiri ASPARNAS (Asosiasi Pariwisata Nasional) serta IPPA (Indonesia Professional Photographer Association).

Baca Selengkapnya

BERITA

Kabar Baik dari Presiden Jokowi Mengenai Pandemi Covid-19

Oleh

Fakta News

Jakarta – Kabar baik mengenai pandemi Covid-19 datang dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dia optimis pandemi Covid-19 di Indonesia akan terkendali pada tahun 2022 ini. Jokowi mengatakan optimisme itu dilihat dari berbagai indikator perekonomian yang terus menunjukkan perbaikan.
Meski begitu, Jokowi tetap meminta semua pihak untuk berhati-hati, khususnya terhadap penularan varian Omicron yang tengah meningkat saat ini.

“Tahun 2022 akan menjadi momentum dan penanganan pandemi juga semakin terkendali, meskipun hati-hati masih ada varian Omicron yang harus diwaspadai,” kata Jokowi dalam ‘Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2022’ yang disiarkan di kanal Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (20/1/2022).

Alasan lain yang membuat Jokowi optimis pandemi Covid-19 ini bisa terkendali adalah karena tingkat vaksinasi corona yang terus meningkat. Kata Presiden, tercatat 301 juta vaksin telah disuntikkan per hari ini.

Jokowi mengatakan cakupan vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 85 persen, sementara dosis kedua sudah mencapai 58 persen. Bahkan saat ini pemerintah sudah memulai pemberian dosis ketiga atau booster pada masyarakat Indonesia sejak 12 Januari 2022 lalu.

“Penanganan pandemi semakin baik harus kita pakai untuk membangkitkan optimisme, memberikan keyakinan, kepercayaan yang lebih besar kepada masyarakat dan pelaku usaha untuk segera melanjutkan aktivitas ekonomi dan aktivitas-aktivitas produktif lainnya,” katanya. []

 

Baca Selengkapnya

BERITA

Budaya Digital Membaik, Indeks Literasi Digital Indonesia Meningkat

Oleh

Fakta News
Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan

Jakarta – Budaya Digital mendapat skor tertinggi dalam pengukuran Indeks Literasi Digital Indonesia 2021. Pilar Budaya Digital (digital culture) tercatat dengan skor 3,90 dalam skala 5 atau baik. Selanjutnya pilar Etika Digital (digital etics) dengan skor 3,53 dan Kecakapan Digital (digital skill) dengan skor 3,44. Sementara itu, pilar Keamanan Digital (digital safety) mendapat skor paling rendah (3,10) atau sedikit di atas sedang.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, pengukuran indeks literasi digital ini selain untuk mengetahu status literasi digital di Indonesia juga untuk memastikan upaya peningkatan literasi digital masyarakat makin tepat sasaran.

“Kita ingin terus mempercepat dan mengawal terus tingkat literasi digital masyarakat, mengimbangi dengan perkembangan teknologi digital yang cepat dan makin strategis bagi kehidupan masyarakat Indonesia saat ini,“ ujarnya dalam Peluncuran Indeks Literasi Digital 2021 dari Jakarta Pusat, Kamis (20/01/2022).

Keempat pilar yang menjadi pembentuk Indeks Literasi Digital yang diukur setiap tahun oleh Kementerian Kominfo. Pengukuran indeks dilakukan bersama Siber Kreasi dan Katadata Insight Center (KIC).

Panel Ahli Katadata Insight Center, Mulya Amri, mengatakan tahun ini Indeks Literasi Digital Indonesia berada pada skor 3,49 atau pada tahap sedang dan mendekati baik.

“Penggunaan empat pilar dalam pengukuran kali ini mengacu pada Roadmap Literasi Digital Indonesia 2020-2024 yang disusun Kominfo, berdasarkan riset nasional sebelumnya serta mengacu pengukuran serupa yang dimikili UNESCO,” jelasnya

Mulya Amri menjelaskan bila dibanding tahun sebelumnya, pada kerangka indeks tahun 2021 terdapat perubahan dalam pengelompokan unsur pembentuk yang menyusun indeks. “Ini adalah upaya untuk terus memastikan Indonesia memiliki alat ukur yang ajeg dan kini kita sudah punya roadmap atau peta jalan yang bisa dijadikan acuan baik dalam pengkuran maupun upaya peningkatan literasi,” kata Mulya.

Analisis Perilaku

Pengukuran Indeks Literasi Digital 2021 dilakukan melalui survei tatap muka kepada 10.000 responden dari 514 kabupaten dan kota di Indonesia. Karakteristik responden adalah pengguna internet berusia 13-70 tahun.

Dibandingkan dengan Indeks Literasi Digital 2020, ada peningkatan indeks (dari 3,46 ke 3,49). Perbaikan terjadi pada pilar Digital Culture dan Digital Skills, tapi ada penurunan pada Pilar Digital Ethics dan Digital Safety.

Mulya Amri menyebutkan pilar Keamanan Digital (digital safety) yang mendapat skor paling rendah perlu mendapat perhatian. Responden masih banyak yang belum mampu melindungi dirinya di dunia maya.

“Kami menemukan misalnya, masih banyak yang tidak menyadari bahaya dari mengunggah data pribadi,” ujar Mulya.

Selain mengukur indeks literasi, survei yang dilakukan Kominfo bersama Katadata Insight Center juga mengalisis perilaku pengguna internet di Indonesia.

“Lewat survei ini, kami juga menemukan juga jika masyarakat saat ini mengalami peningkatan skill dalam mengklarifikasi berita bohong. Ini ditunjukkan dengan makin banyak yang rajin mencari melalui mesin pencari di dunia maya untuk mendapatkan kebenaran sebuah informasi,” ujar Mulya. “

Analisis terhadap hasil indeks menemukan juga perlu ada upaya peningkatan literasi terhadap kelompok perempuan, kelompok berpendapatan rendah, yang berpendidikan rendah serta yang telah berumur,” Semuel turut menjelaskan.

Survei Status Literasi Digital Indonesia 2021 dilakukan terhadap 10.000 responden pada dengan teknik pengambilan sampel multistage random sampling. Survei yang dilakukan pada Oktober 2021 ini, dilakukan secara tatap muka dengan menggunakan kuesioner. Hasil dapat diakses di tautan http://survei.literasidigital.id/

Seluruh informasi mengenai kegiatan literasi digital dapat diikuti melalui literasidigital.id, sedang hasil survei indeks literasi digital dapat dibaca dan diunduh melalui status.literasidigital.id.

Baca Selengkapnya