Connect with us
Eko Yuli Irawan

Lifter Terbaik Asia

Eko Yuli Irawan
Eko Yuli Irawan

Siapa sangka di balik emas yang diperoleh Eko Yuli Irawan ternyata ada cerita bahwa nomor di cabangnya hampir dicoret di Asian Games 2018. Dengan perjuangan kru di belakangnya, disertai konsistensi Eko, penantian emas Indonesia terjawab.

Raihan ini juga sekaligus jadi pembuktian dari Eko bahwa usia tak menjadi rintangan. Meski langganan medali di tiga olimpiade, Eko baru pertama mendapat emas Asian Games. Kini pun ia kembali membidik Olimpiade Tokyo 2020.

Emas di Asian Games 2018 sudah ia nantikan selama 8 tahun. Ia sudah membidiknya sejak tampil perdana di Guangzhou 2010. Saat itu ia membawa pulang perunggu.

Baca Juga:

Empat tahun berikutnya, ia kembali dapat perunggu di Incheon 2014. Barulah di Jakarta, Eko Yuli Irawan di hadapan Presiden Joko Widodo yang menyaksikan langsung di JIEXpo, membuktikan diri sebagai lifter terbaik Asia.

Bagi tim angkat besi, emas ini jadi pelepas dahaga. Sejak ikut dalam AG 1962, Indonesia belum pernah emas. Prestasinya mentok di 7 perak dan 15 perunggu.

Sama halnya di tingkat Olimpiade. Sejak Sydney 2000, Indonesia sebenarnya selalu dapat medali. Tapi emas selalu lepas dari genggaman.

“Saya katakan kepada atlet, bahwa kita harus membuktikan persiapan dan pengorbanan selama bertahun-tahun berbuah medali emas. Dari penampilan di Asian Games, pelatnas akan terus berlanjut hingga Olimpiade 2020,” ujar Ketua Umum PB Pabbsi Rosan Perkasa Roeslani.

Ya, Eko kini menatap Olimpiade. Hanya saja ia harus bersiap berlaga di Kejuaraan Angkat Besi Dunia. Sebab ini menjadi ajang kualifikasi Olimpiade, di Ashgabat, Turkmenistan, 1-10 November.

Olimpiade sekarang beda dengan sebelumnya. Saat ini memakai sistem kualifikasi kelompok. Hal ini sudah ditetapkan Federasi Angkat Besi Internasional (IWF) mulai Tokyo 2020 nanti.

Karena itulah Eko berharap dukungan nyata dari pemerintah untuk mengantarnya ke Olimpiade 2020.

“Kami harap ada perhatian lebih serius dari pemerintah untuk atlet angkat besi, terutama terkait nutrisi. Dengan usia tak lagi muda, menurunkan berat badan tidaklah mudah. Perlu penanganan serius untuk nutrisi dan pemulihan tubuh untuk mengantisipasi cedera,” kata Eko.

Seperti dikatakan tadi, perjalanan merebut emas Asian Games sempat dihantui kegagalan berlaga. Eko pernah tifus jelas Asian Games. Sampai dirawat pula.

Lantaran itu, Eko terpaksa absen dari pelatnas angkat besi selama sebulan. Eko pun diragukan tampil. Berat badannya juga berubah.

Nah, saat masih sakit, kabar buruk datang. Ia mendapati informasi bahwa kategori 62 kg dicoret dari Asian Games. IWF memutuskan dari delapan kategori putra, satu dicoret jadi tinggal tujuh.

Keadaan ini membuat Eko harus pindah kelas. Saat itu, ada wacana kalau dirinya akan dipindahkan ke kelas 69 kg. Menurutnya, hal itu lebih masuk akal dibandingkan turun ke kelas 56 kg.

“Tapi saya pribadi lebih nyaman bermain di kelas 62 kg. Kesempatan meraih emas juga lebih terbuka. Tetapi, kalau tidak bisa, apa boleh buat,” kata Eko, saat itu.

Bagi atlet angkat besi, menurunkan berat badan sangatlah sulit. Eko pun mengakuinya. Jangankan turun ke 56 kg, untuk tetap berada di 62 kg saja ia harus diet ketat. Diet juga berisiko karena bisa mengurangi kekuatan.

Hal inilah yang kemudian menimbulkan keresahan tim Indonesia. Keadaan ini didengar Kemenpora, Panitia Pelaksana Asian Games Indonesia (Inasgoc), Komite Olimpiade Indonesia (KOI), dan PB PABBSI. Indonesia terancam kehilangan emas lagi gara-gara penghapusan kelas andalan.

Sadar akan hal itu, lobi dilakukan. Satu per satu, pengurus mendatangi Dewan Olimpiade Asia (0CA), Federasi Angkat Besi Asia (AWF), dan Federasi Angkat Besi Internasional (IWF). Lewat pembicaraan alot, akhirnya kelas 62 kg kembali dimainkan pada Asian Games.

“Medali ini merupakan penebusan saya kepada semua pihak yang sudah memperjuangkan agar kelas andalan Indonesia bisa dimainkan.

  • Halaman :
  • 1
  • 2
Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Aliran Modal Asing Banjiri Pasar Saham RI Berkat Pilpres 2019 Aman

Oleh

Fakta News
Aliran Modal Asing, Pasar Saham Indonesia

Jakarta – Pasar saham Indonesia tahun, diperkirakan akan dibanjiri aliran modal asing sebagai dampak dari sentimen positif investor menyikapi hasil quick count Pilpres 2019.  Perkiraan itu datang dari Grup riset dari DBS Bank, bank beraset terbesar di Asia Tenggara.

Dampaknya,  Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG bakal menembus level 6.900 atau melesat dari ekspetasi sebelumnya.

“Kami menegaskan peringkat ‘Overweight’ kami untuk Indonesia, dan meningkatkan target IHSG kami dari 6.500 menjadi 6.900 berdasarkan atas perkiraan keuntungan 16 kali dalam 12 bulan ke depan,” kata Joanne Goh, Equity Strategist dan Philip Wee, FX (Foreign Exchange) Strategist dari DBS Group Research dalam  kesimpulan analisisnya, Kamis (18/4/2019).

Joanne, yang merujuk pada hasil hitung cepat (quickcount) oleh lima lembaga survei di Indonesia, memperkirakan Joko Widodo sebagai petahana didampingi Ma’ruf Amin sebagai calon Wakil Presiden, kemungkinan besar akan memimpin Indonesia selama 2019-2024. Jika itu terjadi, pelaku pasar saham berharap stabilitas perekonomian terjaga dan reformasi struktural perekonomian terjadi.

“Pemodal dapat mengetahui apa yang bisa diharapkan berdasarkan atas rekam jejak periode pertama Joko Widodo. Pembangunan infrastruktur akan berlanjut, disertai rencana lebih fokus pada pengembangan sumber daya manusia,” ujarnya.

Baca Selengkapnya

BERITA

Silaturahmi Tak Ingin Putus, Jokowi Berharap Segera Bertemu Prabowo

Oleh

Fakta News
jokowi berharap segera bertemu prabowo
Paslon 01 dan 02 saat acara deklarasi pemilu damai(istimewa)

Jakarta – Calon Presiden nomor urut 01, Joko Widodo alias Jokowi ingin segera bertemu dengan rivalnya Prabowo Subianto. Hal tersebut dinilainya sebagai cara meredam tensi yang terjadi di tengah masyarakat.

“Kalau saya semakin cepat bisa bertemu semakin baik saya sudah mengutus seseorang untuk meminta kepada Pak Prabowo dan Pak Sandi untuk bisa bertemu,” tutur Jokowi dalam acara televisi ‘Live Event Pemilu 2019’ di Stasiun Metro TV, Kamis (18/4/19).

Jokowi menilai peretemuannya dengan Prabowo dapat memberi contoh dan kesan mendalam kepada masyarakat. Mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut telah berulang kali menyampaikan rasa silaturahmi dan persaudaraannya pada setiap acara debat capres.

Jokowi tidak ingin kontes pemilihan Presiden membuat silaturahmi antara dirinya dengan rival terputus. Ia menilai hal ini dapat mencoreng reputasi Indonesia di mata dunia yang mendapatkan pujian lantaran sukses menggelar pemilu serentak untuk pertama kalinya.

“Selalu saya sampaikan karena sekali lagi pemilu dalam rangka sebuah proses demokrasi dan negara sebesar Indonesia ini menjadi sorotan negara-negara lain,” tuturnya.

Baca juga:

Baca Selengkapnya

BERITA

Setjen dan BK DPR Harus Dukung Implementasi Reformasi Fungsi Dewan

Oleh

Fakta News
Reformasi Fungsi Dewan
Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPR RI Indra Iskandar(Foto: Istimewa)

Jakarta – Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPR RI Indra Iskandar mengatakan dalam mengimplementasikan reformasi fungsi dewan, masih banyak hal yang harus dibenahi oleh Sekretariat Jenderal (Setjen) dan Badan Keahlian (BK) DPR RI. Dimana lembagai ini berperan sebagai supporting system terutama dalam mewujudkan konsep parlemen modern.

“DPR ini juga dituntut memiliki fungsi berfikir, maka supporting systemnya (Kesetjenan, Red) sebagai fasilitator dari fungsi berfikir itu juga harus kuat. Jadi Kesetjenan juga akan di reformasi,” kata Indra usai memberi sambutan dalam acara Focus Group Discussion (FGD) dengan tema ‘Penyempurnaan Blue Print Implementasi Reformasi DPR’ di Ruang Abdul Muis, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/04/2019).

Indra menginginkan kedepan harus ada suatu pemikiran tentang reformasi kedewanan serta ada aturan atau undang-undang yang nantinya dapat memaksimalkan fungsi kerja dewan dan supporting system di dalamnya, demi mewujudkan kemandirian kelembagaan.

“Kemandirian menyeluruh pada suppporting system, kemandirian SDM-nya, kemandirian anggaran serta nanti ada aturan yang menyangkut kewenangan dewan. Memang ini masih luas dan masih terlalu lebar. Kedepan, aturan-aturan ini harus kita tuangkan dalam UU yang lebih detail dan rinci supaya reformasi ini lebih jelas arahnya,” tambah Indra.

Baca Juga:

Baca Selengkapnya