Connect with us
Sepak Bola

Terima Kasih Arsene Wenger

arsene wenger

KABAR mengejutkan kemarin (Jumat, 20/4). Arsene Wenger tetiba memutuskan mengundurkan diri sebagai pelatih Arsenal di akhir musim ini.

Memang selama ini, Wenger kerap kali berada di bawah tekanan lantaran gagal membawa Arsenal menjuarai Liga Inggris selama 14 tahun. Para pendukung The Gunners mulai habis kesabaran melihat klub kesayangannya gagal dalam satu dekade lebih.

Meski demikian, sebenarnya Wenger punya dukungan dari board Arsenal. Musim kemarin, Wenger menandatangani perpanjangan kontrak berdurasi dua tahun hingga 2019 selepas menjuarai Piala FA. Artinya, ia sebenarnya masih punya waktu satu tahun lagi untuk membuktikan diri.

Baca Juga: Danny Welbeck dan Aaron Ramsey Bawa Arsenal ke Semifinal Liga Europa

Prestasi musim ini membuat posisinya semakin tertekan. The Gunners kini berada di urutan keenam. Peluang masuk empat besar kian menipis dan ini adalah musim kedua Arsenal gagal masuk top 4.

Ini artinya bila mereka ingin masuk Liga Champions, Wenger harus bisa mengorkestra anak didiknya agar bisa menjuarai Liga Europa. Bakal jadi perpisahan yang sempurna bila Arsenal bisa menjuarai trofi Liga Europa.

Arsene Wenger Sempat Diremehkan

Di era sekarang, memang tinggal Wenger saja yang menjadi pelatih tim terlama di Liga Inggris. Ia telah menukangi The Gunners selama 22 tahun. Selama itu pula ia telah mengalami pahit manisnya salah satu liga terbaik di Eropa ini.

Kedatangan Arsene Wenger ke London merah ini pun cukup unik. Kala itu, 1996, The Professor—sebutannya—bukanlah siapa-siapa. Ia bukan pelatih mentereng macam Fabio Capello dari Italia yang telah memenangi liga domestik dan trofi Eropa bersama AC Milan.

Resume Wenger kala itu hanya sebatas menangani klub Liga Jepang, Nagoya Grampus Eight. Prestasinya hanya mengantarkan Nagoya juara piala domestik dan piala super di Jepang. Bahkan, ketika menginjakkan kaki di Inggris, media kala itu membuat tajuk “Arsene Who?”.

Sang kapten kala itu, Tony Adams, malah bertanya-tanya soal bos barunya itu. Pasalnya, penampilan sang bos ini tidak seperti kebanyakan seorang pelatih.

“Pertama kali bertemu, aku berpikir apa yang laki-laki Prancis ini tahu soal sepak bola? Ia memakai kaca mata dan lebih cocok seperti seorang dosen. Dia takkan bisa sebagus George (Graham)—pelatih sebelum Wenger. Apakah bahasa Inggrisnya lancar?” ungkap Tony Adams yang juga bek legendaris Arsenal.

Mengubah Kultur Arsenal

Tak butuh lama, Arsene langsung mengubah kultur backrooms Arsenal. Ia mengontrol penuh kebijakan transfer, kontrak, dan menu latihan. Ia juga terlibat langsung dalam diet para pemain serta mengubah minuman para pemain.

“Sesi latihan selalu berbeda tiap hari, selalu ada variasi,” ujar Martin Keown, defender Arsenal yang menjadi tandem Adams kala itu.

Ia juga melarang minuman alkohol tinggi—hanya bir yang diperbolehkan, melarang para penggawa minum-minum sehari sebelum dan setelah pertandingan. Lalu, akhirnya ia pun melarang pemainnya berpesta bersama. Soal diet, ia mengganti menu pemainnya. Ia memilih menu yang boleh dan tidak.

Hasilnya luar biasa, ia hanya butuh waktu setahun untuk beradaptasi. Musim berikutnya 1997/1998, Arsenal pertama juara di tangan Sang Profesor. Tahun itu pula, ia merebut gelar pertama Piala FA.

Total 3 kali pelatih asal Prancis ini mengantarkan Arsenal sebagai juara Inggris, 1997/98. 2001/02, dan 2003/04. Teristimewa gelar terakhir, The Gunners menjadi juara tanpa sekalipun kalah.

Selama 22 tahun, ia juga telah mengangkat 7 trofi Piala FA dan 7 Community Shield. Gelar pribadinya, 1998 sebagai pelatih terbaik dunia dan tiga kali sebagai pelatih terbaik Liga Inggris (1998, 2002, 2004).

Meski prestasi di Arsenal menurun dalam beberapa tahun terakhir, Wenger tetap teguh berdiri. Musim kemarin ia masih bisa mempersembahkan Piala FA. Musim ini, ia juga berkesempatan memberikan kado perpisahan terbaik bagi The Gunners bila bisa menjadi juara Liga Europa.

Ya, berkat kerja keras, prestasi, dan loyalitas, Arsene Wenger dari “Arsene Who?” di awal melatih bisa menjadi “The Professor”. Tak ayal, Arsene Wenger pun kerap dijadikan sebagai sinonim untuk Arsenal. Terima kasih Arsene Wenger.

dwi

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Momen Presiden Jokowi Jalan Santai di Lokasi CFD bersama Jan Ethes

Oleh

Fakta News
Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Joko Widodo menghabiskan waktu bersama cucunya, Jan Ethes Srinarendra, dengan berjalan santai di sepanjang Jalan Slamet Riyadi, Kota Surakarta. Foto: BPMI Setpres/Lukas

Jakarta – Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Joko Widodo menghabiskan waktu bersama cucunya, Jan Ethes Srinarendra, dengan berjalan santai di sepanjang Jalan Slamet Riyadi, Kota Surakarta, Minggu, 7 Agustus 2022. Jalan tersebut diketahui merupakan lokasi hari bebas kendaraan bermotor atau car free day (CFD) di Kota Surakarta.

Sekitar pukul 07.30 WIB, Presiden Jokowi dan keluarga mulai berjalan kaki di area CFD. Suasana di area tersebut tampak ramai oleh masyarakat yang menghabiskan waktu akhir pekannya dengan berolahraga atau sekadar jalan santai.

Di sepanjang jalan, tak sedikit masyarakat yang menyapa Presiden dan Jan Ethes. Hal yang menarik, Jan Ethes tampak membeli balon yang kemudian turut dibagikan kepada sejumlah pengunjung yang membawa anak kecil.

“Terima kasih Mas Ethes,” ujar seorang warga yang diberikan balon.

Tak hanya itu, sejumlah masyarakat juga meminta untuk berfoto bersama dengan Presiden Jokowi, Ibu Iriana, maupun dengan Jan Ethes. “Pak Jokowi, boleh foto?” ujar masyarakat yang kemudian dijawab dengan lambaian tangan memanggil oleh Presiden.

Setelah berjalan sejauh kurang lebih 2 kilometer, Presiden dan keluarga meninggalkan lokasi CFD sekitar pukul 08.25 WIB.

Tampak hadir dalam kesempatan tersebut yaitu Menteri BUMN Erick Thohir, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka.

Baca Selengkapnya

BERITA

Ketika Ganjar Semangati Mahasiswa Baru UGM

Oleh

Fakta News

Yogyakarta – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan semangat kepada peserta Pelatihan Pembelajaran Sukses Mahasiswa Baru (PPSMB) Universitas Gajah Mada (UGM), Sabtu (6/8/2022). Ia berharap kelak mahasiswa baru yang hadir di Lapangan Pancasila UGM itu, menjadi agen perubahan dan pembangunan yang membanggakan negara maupun keluarga.

Di depan puluhan ribu mahasiswa baru itu, Ganjar tampil sangat kasual. Ia datang bersepeda dan mengenakan polo ASEAN Para Games 2022 lengkap dengan ransel di punggungnya. Ganjar sengaja tampil seperti itu karena ia ingin menularkan semangat atlet Para Games Indonesia, yang telah berjuang mengharumkan nama bangsa.

“Maaf Ibu Rektor, saya tidak mengenakan baju putih. Tapi saya pakai ini karena saya bangga nanti akan ada penutupan ASEAN Para Games 2022, Insyaallah Indonesia juara umum. Membanggakan sekali,” kata Ganjar membuka dialog, dalam upacara penutupan PPSMB UGM 2022.

Ganjar kemudian memanggil seorang penyandang disabilitas netra kreatif, yang diterima menjadi mahasiswa baru UGM tahun ini. Ia mengetahui ada mahasiswa disabilitas netra yang diterima di Fakultas Ilmu Budaya. Selain itu Ganjar juga ingin seorang mahasiswa dengan latar belakang yatim piatu untuk ikut ke depan. Ganjar ingin kedua mahasiswa itu maju ke depan menemaninya.

“Saya dengar ada mahasiswa tunanetra yang membuat film dan diterima di UGM, katanya di Fakultas Ilmu Budaya. Kalau ada di sini, boleh dong maju ke depan. Satu lagi ada yang, maaf, yatim piatu di sini. Kalau ada ikut maju juga,” ujarnya.

Seorang mahasiswi dari barisan belakang kemudian berdiri dan berjalan ke depan dibantu oleh mahasiswa lain sebelum dijemput oleh seorang dosen. Mahasiswi tersebut diketahui bernama Aulia Rachmi Kurnia. Setelah berkenalan, Aulia menceritakan karya film yang pernah dibuatnya.

“Saya Aulia Rachmi dari jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Dulu ikut pelatihan kelas film, filmnya dikerjakan satu tim dengan judul ‘Seutas Asa’. Menceritakan tentang difabel netra perempuan yang berpacaran dengan orang nondifabel. Filmnya bisa ditonton di Youtube,” ujar Aulia.

Sementara satu mahasiswa lain yang maju adalah Yohanda. Mahasiswi Sekolah Vokasi asal Imogiri, Bantul itu, menceritakan pesan dari kedua orang tuanya semasa masih hidup.

“Waktu kecil dulu orang tua berpesan untuk kuliah, nggak peduli apa pun penting kuliah. Saya ingin jadi orang sukses dan ibadahnya tambah rajin. Selalu kirim doa dan yasin kepada orang tua,” ujarnya.

Setelah berdialog dengan dua mahasiswi spesial tersebut, Ganjar kemudian memberikan hadiah. Aulia diberikan satu unit laptop untuk menunjang perkuliahan dan lebih serius dalam menggarap film. Sementara, Yohanda mendapat sepeda yang baru dipakai Ganjar menuju lokasi.

Ia juga memberikan pesan kepada seluruh mahasiswa yang hadir, untuk belajar dengan rajin agar cita-citanya tercapai. Lebih penting lagi mereka dapat membanggakan negara dan keluarga.

“Teman-teman yang kuliah di UGM mudah-mudahan belajarnya rajin, dan selalu minta restu orang tua, selalu hormat sama dosen-dosennya. Sehingga, intelektualnya bisa dia dapat, kecerdasan emosionalnya terasah, dan mudah-mudahan ia bisa belajar keragaman yang ada di Yogya ini, dan saya merasakan itu,” tandasnya.

Baca Selengkapnya

BERITA

Jurnalis Terkesan dengan Media Center ASEAN Paragames 2022

Oleh

Fakta News
Foto: MEDIA CENTER APG 2022

Solo – Jurnalis Malaysia Vikneswaran Raman terkesima dengan Media Center Kominfo ASEAN Paragames 2022 yang berada di Hotel Swiss-Belinn Saripetojo, Solo. Menurutnya, fasilitas yang tersedia di media center sangat memuaskan dan cukup membantu pekerjaannya.

Ditemui jelang upacara penutupan ASEAN Paragames 2022 di Stadion Manahan, Sabtu 6 Agustus, Vikneswaran mengaku sudah tiba di Solo sejak 28 Juli lalu. Vikneswaran merupakan jurnalis media Malaysia, Bernama.com, yang ditugaskan untuk meliput pesta olahraga atlet penyandang disabilitas terbesar se-Asia Tenggara ini.

“Saya tiba sejak 28 Juli dan sudah seminggu lebih di sini. Pengalaman yang saya dapat selama liputan di sini sangat baik. Saya dapat banyak berita olahraga dari banyak atlet dan berkunjung ke venue-venue juga,” kata Vikneswaran di tribun Stadion Manahan, dikutip dari situs resmi apg2022.com, Minggu (07/08/2022).

Untuk menunjang tugasnya meliput, Vikneswaran juga sempat beberapa kali mendatangi Media Center ASEAN Paragames 2022. Selain di Media Center, Vikneswaran sering kali juga harus berkeliling ke arena-arena laga demi mendapatkan berita.

“Saya berkunjung beberapa kali ke media center di Swiss-Belinn Hotel dan sangat puas. Tempatnya besar dan fasilitas di sana sangat baik bagi wartawan atau jurnalis. Saya sangat puas dan cukup membantu dalam bekerja,” ujar Vikneswaran.

Vikneswaran Raman, Jurnalis Bernama.com. Foto: MEDIA CENTER APG 2022

Fasilitas Media Center ASEAN Paragames 2022 yang disediakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) melalui Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (Dirjen IKP) memang terbilang mumpuni untuk mendukung kerja cepat para jurnalis.

Di antaranya 50 unit komputer yang berada di ruang kerja bersama dengan kecepatan internet hingga 1 GBPS. Ruang pijat relaksasi yang melibatkan pemijat tunanetra, 200 porsi coffee break serta makan siang dan malam.

“Dari segi fasilitas, saya sebagai wartawan melihat sangat lengkap sekali, terbantu juga kami,” kata Niko, Jurnalis Radar Solo saat menghadiri konferensi pers Media Center Kominfo ASEAN Paragames 2022, Sabtu (6/8/2022).

Dengan berbagai fasilitas yang tersedia, kata Nico, seluruh kebutuhan untuk teman-teman media pun bisa terpenuhi. Mulai dari komputer, kecepatan internet, makanan hingga ruang pijat relaksasi.

Bahkan fasilitas ruang pijat di media center merupakan hal yang unik. Nico mengaku tidak pernah menemui fasilitas tersebut di media center yang lain.

“Ruang pijat itu di beberapa event nasional dan internasional tidak terpikirkan. Tapi di media center ini disediakan,” terang dia.

Ia pun berharap agar Kominfo bisa terus memberikan fasilitas media center seperti di ASEAN Paragames Solo 2022, pada ajang olahraga nasional dan internasional berikutnya.

Foto: MEDIA CENTER APG 2022

Sebelumnya, Dirjen IKP Kominfo, Usman Kansong, mengatakan Kominfo mendorong kesetaraan terhadap penyandang disabilitas dengan membuat ekosistem Komunikasi Publik di ASEAN Paragames XI Solo 2022, melalui penyediaan fasilitas media center yang ramah penyandang disabilitas.

“Jargon dari acara ataupun kegiatan ASEAN Paragames XI 2022 itu adalah Striving for Equality ya jadi kira-kira berjuang untuk kesetaraan. Karena itu Kementerian Kominfo, khususnya di Direktorat Jenderal (Ditjen) IKP, kemudian merasa penting untuk membuat satu ekosistem komunikasi publik yang bertujuan mengabarkan upaya mencapai kesetaraan itu,” ujarnya.

Menurut Dirjen Usman, ekosistem komunikasi publik tersebut antara lain berupa media center yang ramah penyandang disabilitas di kawasan Hotel Swiss-Belinn Saripetojo Solo. Apalagi lokasi media center mudah diakses dan tak jauh dari Stadion Manahan yang menjadi lokasi banyak pertandingan cabang olahraga.

Sehingga media center diharapkan bisa menjadi lokasi pusat peliputan bagi para jurnalis media cetak dan elektronik dari berbagai daerah maupun luar negeri yang melakukan peliputan ASEAN Paragames Solo 2022.

Baca Selengkapnya