Connect with us

Sejumlah Ulama Pendukung Prabowo Alihkan Dukungan untuk Jokowi-Ma’ruf Amin

Ma'ruf Amin saat kunjungan ke Ponpes di Jember beberapa waktu lalu(ist)

Jakarta – Sejumlah ulama yang selama ini disebut telah mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno diketahui mengalihkan dukungannya untuk pasangan nomor urut 01, Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Pernyataan ini diungkapkan calon wakil presiden KH Ma’ruf Amin yang mengatakan bahwa dirinya sejak lama telah intens membangun komunikasi dengan para ulama tersebut. Menurutnya komunikasi tersebut dilakukannya dalam dua bulan pertama masa kampanye, terutama terhadap ulama-ulama yang ada di Banten, Jawa Barat, dan Jawa Timur.

Baca Juga:

“Di Jawa Timur, kiai-kiai yang dulu mendukung Prabowo sekarang mendukung kami. Contohnya KH Abdul Ghofur di Pondok Pesantren Sunan Drajat di Lamongan,” kata Ma’ruf Amin seperti dilansir Tempo.

Tak hanya Kiai Ghofur, sejumlah kiai di wilayah tapal kuda juga disebutkan telah menyatakan dukungannya untuk pasangan nomor urut 01. Ma’ruf pun menyebut nama-nama ulama seperti KH Ahmad Nawawi Abdul Jalil di Pondok Pesantren Sidogiri, Pasuruan dan Syekh Achmad Muzakki Syah di Pondok Pesantren Al-Qodiri, Jember.

  • Halaman :
  • 1
  • 2
Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Ganjar Minta Kepala Daerah di Semarang Raya Terapkan PKM

Oleh

Fakta News
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

Semarang – Pemerintah Kota Semarang memperpanjang Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) terkait pandemi virus Corona atau COVID-19 sampai batas waktu yang belum ditentukan. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta daerah di sekitar Kota Semarang juga menerapkan PKM.

“Banyak evaluasi yang kita lakukan, kita sedang cek sisi kewilayahan dulu. Semarang Raya masih jadi perhatian, maka Insya Allah hari ini atau besok kita akan sampaikan kepada Bupati atau Wali Kota di Semarang Raya untuk membuat kebijakan PKM,” kata Ganjar usai rapat penanganan virus Corona di kantornya, Senin (6/7/2020).

Untuk diketahui, daerah Semarang Raya yaitu Kota Semarang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Semarang, dan Kota Salatiga. Ganjar juga menyampaikan harapannya agar rapid test dan swab dilakukan massal di Semarang Raya.

“Makanya kalau Semarang Raya bisa PKM, bisa semua, kalau satu-satu ya sama saja, penyakit tidak kenal wilayah,” kata Ganjar.

Untuk diketahui, PKM Kota Semarang jilid 4 sudah berakhir namun akhirnya diperpanjang hingga batas waktu yang belum ditentukan.

“Kami memutuskan PKM harus diteruskan. Sebagai payung hukum untuk kegiatan patroli yang melibatakan TNI Polri dan Pemkot. Perpanjangan perwal berikutnya tanpa periode,” kata Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat jumpa pers di Kantor Dinkes Kota Semarang, Jl Pandanaran, Semarang, Minggu (5/7) malam.

 

(edn)

Baca Selengkapnya

BERITA

Khofifah Sambut New Normal, Siapkan Alat Protokol Kesehatan untuk Pembukaan Kembali 479 Desa Wisata di Jatim

Oleh

Fakta News
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa

Jakarta – Desa wisata menjadi sektor yang dipersiapkan matang dalam penerapan tatanan kenormalan baru. Desa wisata yang diharapkan menjadi pengungkit ekonomi berbasis masyarakat dan kearifan lokal juga tengah dipersiapkan untuk kembali lagi dibuka.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan total ada sebanyak 479 titik desa wisata di Jawa Timur. Sebelum dibuka secara bertahap, Pemerintah Provinsi Jawa Timur memastikan bahwa setiap destinasi desa wisata sudah memenuhi standar protokol kesehatan di tengah pandemi covid-19.

“Kita akan memberikan support khususnya dalam hal penegakan protokol kesehatannya. Kita kirimkan thermal gun, face shield dan masker untuk petugas yang berjaga, dan juga fasilitas seperti sarana untuk mencuci tangan,” kata Khofifah, Senin (6/7/2020).

Tidak hanya itu, Pemprov Jatim juga akan memberikan support berupa sanitizer dan juga sabun untuk memudahkan pengunjung yang datang ke desa wisata bisa mudah mengakses pembunuh virus. Serta yang tak ketinggalan juga adalah APD dan perangkat desinfektasi.

Pengiriman bantuan tersebut dikoordinasikan bersama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jatim bersama Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Jatim dan juga Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim.

Membuka sektor wisata, dikatakan Khofifah memang tidak bisa dilakukan semerta-merta. Melainkan harus melalui pertimbangan yang matang.

Oleh sebab itu gubernur Jawa Timur telah mengeluarkan SE Gubernur Nomor: 650/28404/118.1/2020, perihal tatanan kenormalan baru sektor pariwisata Jatim dan ditindaklanjuti dengan SK Kadisbudpar Jatim Nomor 556/199/118.5/2020, Tentang Petunjuk Teknis SOP Protokol Kesehatan di Lingkungan Usaha Pariwisata. Penerapan protokol kesehatan untuk diterapkan di sektor pariwisata di era tatanan kehidupan baru di tengah pandemi covid-19.

Dua surat tersebut diharapkan turut diterapkan di desa wisata. Seperti penegakan protokol kesehatan wajib mengenakan masker baik pengelola dan pengunjung, kemudian adanya batasan pengunjung 50 persen dari kapasitas total destinasi wisata, penerapn physical distancing, hingga pengaturan arus keluar masuk pengunjung di destinasi wisata.

“Pembukaan destinasi wisata ini ada penilainya, yang terdiri dari gugus tugas, pemkab pemkot dan juga pemprov. Pemkab pemkot nantinya yang akan memberikan izin boleh tidaknya destinasi wisata itu dibuka, dengan tetap ada supervisi dari Pemprov juga. Namun parameternya adalah kesiapan penerapan protokol kesehatan,” imbuhnya.

Lebih lanjut, dalam mempersiapkan pembukaan ulang destinasi wisata khususnya desa wisata di Jatim, maka dalam pekan ini distribusi bantuan alat pelindung diri dan juga perangkat penegakan protokol kesehatan akan segera dilakukan. Distribusi akan dilakukan merata di desa wisata yang sudah dibuka maupun yang persiapan akan dibuka.

Sebab saat ini memang sudah ada beberapa desa wisata yang sudah dibuka operasionalnya. Namun desa wisata yang sudah buka pun, tetap dalam pantauan tim supervisi elemen gabungan. Jika penegakan protokol kesehatan tidak dijalankan maka bisa saja destinasi wisata yang sudah dibuka akan ditutup kembali.

“Pada dasarnya semangat yang ingin kita bangun adalah bagaimana ekonomi tetap berjalan, tapi keamanan masyarakat dari penularan covid-19 tetap bisa terjaga, itulah pentingnya protokol kesehatan,” pungkas Khofifah.

 

(mjf)

Baca Selengkapnya

BERITA

Mensesneg: Teguran Keras Presiden Jokowi Direspons Cepat oleh Kabinet

Oleh

Fakta News
Mensesneg bersama Menparekraf saat memberikan keterangan pers di Gedung Utama Kemensetneg, Provinsi DKI Jakarta, Senin (6/7).

Jakarta – Teguran keras yang disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Sidang Kabinet beberapa waktu lalu direspons cepat oleh Kabinet Indonesia Maju untuk terus berpacu dan mempercepat program Pemerintah di tengah pandemi juga penyerapan anggaran agar menjaga daya beli masyarakat.

“Dalam waktu yang relatif singkat kita melihat progres yang luar biasa di kementerian dan lembaga antara lain bisa dilihat dari serapan anggaran yang meningkat dan program-program yang telah berjalan,” ujar Menteri Sekretaris Negara Pratikno di Gedung Utama Kementerian Sekretariat Negara, Provinsi DKI Jakarta, Senin (6/7).

Pratikno menjelaskan bahwa Presiden Jokowi amat memberi perhatian pada persoalan pandemi dan dampak kesehatan serta ekonomi yang ditimbulkan akibat pandemi. Karena itulah, Kepala Negara juga meminta jajarannya di kabinet untuk memiliki fokus dan perhatian yang serupa agar menjadi sebuah kerja luar biasa dalam upaya penanganan pandemi.

“Bahkan beliau juga sangat menyadari, pandemi ini jangan semata-mata kita harus segera selesaikan masalahnya. Tetapi juga sebagai momentum untuk fundamental reform. Jadi, beliau kadang mengatakan jangan sia-siakan masalah besar ini. Oleh karena itu Bapak Presiden terus-menerus mendorong semua institusi terutama sekali kabinet untuk bekerja keras,” tuturnya.

Mensesneg juga menyebut bahwa langkah reshuffle kabinet sebagaimana yang dikemukakan Presiden dimaknai sebagai sebuah lecutan bagi para jajaran di Kabinet Indonesia Maju untuk dapat bergerak dan bekerja semakin keras.

Ia juga berharap publik tak lagi disibukkan dengan isu mengenai hal tersebut. Sebaliknya, tenaga dan pikiran yang ada hendaknya digunakan untuk fokus menyelesaikan permasalahan kesehatan dan ekonomi yang kini tengah dihadapi.

“Teguran keras tersebut punya arti yang signifikan dan dilaksanakan secara cepat oleh kabinet. Tentu saja dengan progres yang bagus ini isu reshuffle tidak lagi relevan sejauh bagus terus. Sekarang ini sudah bagus dan semoga bagus terus,” tandasnya.

 

(chrst)

Baca Selengkapnya