Connect with us

Maruf Amin: Sebuah Kebohongan Jika Jokowi Disebut Tak Hargai Ulama

Sebuah Kebohongan
cawapres 01 KH Maruf Amin saat kampanye terbuka di Lomnok Timur(Foto: Istimewa)

Lombok Timur – Tudingan bahwa capres 01 Joko Widodo atau Jokowi tak menghargai ulama, menurut cawapres 01 KH Maruf Amin, adalah sebuah kebohongan. Buktinya, dirinya yang sebagai ulama dipilih oleh Jokowi untuk mendampinginya di Pilpres 2019.

Maruf Amin mengemukakan kekesalannya atas tudingan isu agama itu, di hadapan ribuan orang yang menghadiri kampanye terbukanya, di Lapangan Nasional Selong, Kabupaten Lombok Timur, NTB, Selasa (2/4).

“Kok ente enggak paham-paham, kapan pahamnya. Pak Jokowi bisa angkat wakilnya dari TNI, polri, politisi, tapi angkat saya sebagai ulama yang mendampinginya. Berarti beliau cinta pada ulama. Kok ente enggak paham-paham,” ujar Kiai Maruf.

Maruf Amin pun mengungkap peran ulama di pilpres-pilpres selama ini. Menurutnya, biasanya ulama hanya menjadi penggembira dan dibutuhkan saat masa pemilihan umum, baik tingkat nasional maupun daerah.

Baca Juga:

Maruf pun mengibaratkan ulama saat masa kampanye seperti daun salam. Daun salam katanya, dibutuhkan saat proses memasak agar makanan memiliki aroma sedap. Namun saat masakan sudah siap saji, daun salam kemudian dibuang.

“Dulu ulama itu hanya dijadikan alat, kalau ada (pemilihan) presiden, gubernur, bupati, yang dicari ulama. Tapi kalau sudah jadi, wassalam. Pak Jokowi tidak begitu, dia  memang perlu dukungan ulama, tapi dia angkat ulama sebagai wapresnya,” kata Kiai Maruf.

M Riz

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Khofifah Sambut New Normal, Siapkan Alat Protokol Kesehatan untuk Pembukaan Kembali 479 Desa Wisata di Jatim

Oleh

Fakta News
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa

Jakarta – Desa wisata menjadi sektor yang dipersiapkan matang dalam penerapan tatanan kenormalan baru. Desa wisata yang diharapkan menjadi pengungkit ekonomi berbasis masyarakat dan kearifan lokal juga tengah dipersiapkan untuk kembali lagi dibuka.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan total ada sebanyak 479 titik desa wisata di Jawa Timur. Sebelum dibuka secara bertahap, Pemerintah Provinsi Jawa Timur memastikan bahwa setiap destinasi desa wisata sudah memenuhi standar protokol kesehatan di tengah pandemi covid-19.

“Kita akan memberikan support khususnya dalam hal penegakan protokol kesehatannya. Kita kirimkan thermal gun, face shield dan masker untuk petugas yang berjaga, dan juga fasilitas seperti sarana untuk mencuci tangan,” kata Khofifah, Senin (6/7/2020).

Tidak hanya itu, Pemprov Jatim juga akan memberikan support berupa sanitizer dan juga sabun untuk memudahkan pengunjung yang datang ke desa wisata bisa mudah mengakses pembunuh virus. Serta yang tak ketinggalan juga adalah APD dan perangkat desinfektasi.

Pengiriman bantuan tersebut dikoordinasikan bersama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jatim bersama Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Jatim dan juga Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim.

Membuka sektor wisata, dikatakan Khofifah memang tidak bisa dilakukan semerta-merta. Melainkan harus melalui pertimbangan yang matang.

Oleh sebab itu gubernur Jawa Timur telah mengeluarkan SE Gubernur Nomor: 650/28404/118.1/2020, perihal tatanan kenormalan baru sektor pariwisata Jatim dan ditindaklanjuti dengan SK Kadisbudpar Jatim Nomor 556/199/118.5/2020, Tentang Petunjuk Teknis SOP Protokol Kesehatan di Lingkungan Usaha Pariwisata. Penerapan protokol kesehatan untuk diterapkan di sektor pariwisata di era tatanan kehidupan baru di tengah pandemi covid-19.

Dua surat tersebut diharapkan turut diterapkan di desa wisata. Seperti penegakan protokol kesehatan wajib mengenakan masker baik pengelola dan pengunjung, kemudian adanya batasan pengunjung 50 persen dari kapasitas total destinasi wisata, penerapn physical distancing, hingga pengaturan arus keluar masuk pengunjung di destinasi wisata.

“Pembukaan destinasi wisata ini ada penilainya, yang terdiri dari gugus tugas, pemkab pemkot dan juga pemprov. Pemkab pemkot nantinya yang akan memberikan izin boleh tidaknya destinasi wisata itu dibuka, dengan tetap ada supervisi dari Pemprov juga. Namun parameternya adalah kesiapan penerapan protokol kesehatan,” imbuhnya.

Lebih lanjut, dalam mempersiapkan pembukaan ulang destinasi wisata khususnya desa wisata di Jatim, maka dalam pekan ini distribusi bantuan alat pelindung diri dan juga perangkat penegakan protokol kesehatan akan segera dilakukan. Distribusi akan dilakukan merata di desa wisata yang sudah dibuka maupun yang persiapan akan dibuka.

Sebab saat ini memang sudah ada beberapa desa wisata yang sudah dibuka operasionalnya. Namun desa wisata yang sudah buka pun, tetap dalam pantauan tim supervisi elemen gabungan. Jika penegakan protokol kesehatan tidak dijalankan maka bisa saja destinasi wisata yang sudah dibuka akan ditutup kembali.

“Pada dasarnya semangat yang ingin kita bangun adalah bagaimana ekonomi tetap berjalan, tapi keamanan masyarakat dari penularan covid-19 tetap bisa terjaga, itulah pentingnya protokol kesehatan,” pungkas Khofifah.

 

(mjf)

Baca Selengkapnya

BERITA

Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Tercatat 12.526 Orang, 8.039 Sembuh dan 659 Meninggal

Oleh

Fakta News

Jakarta – Pemprov DKI Jakarta mengumumkan jumlah kasus positif Corona bertambah 231 orang. Dengan penambahan itu, jumlah kasus positif COVID-19 di Ibu Kota menjadi 12.526 orang.

“Update COVID-19 berdasarkan data terkini Dinas Kesehatan Pemprov DKI Jakarta pada 6 Juli 2020, terdapat penambahan jumlah kasus positif sebanyak 231 kasus. Sehingga jumlah kumulatif kasus positif di wilayah DKI Jakarta sebanyak 12.526 kasus,” ujar Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dwi Oktavia dalam acara daily brief yang disiarkan melalui Channel YouTube Pemprov DKI, Senin (6/7/2020).

Dwi mengatakan 8.039 orang dinyatakan sembuh dan 659 orang meninggal dunia. Selain itu, masih ada 493 pasien COVID-19 yang masih dirawat di rumah sakit.

“Dari jumlah tersebut 8.039 orang dinyatakan telah sembuh, sedangkan 659 orang meninggal dunia,” ucapnya.

Sebanyak 3.340 orang masih melakukan isolasi mandiri. Dwi mengatakan saat ini ada 731 orang dalam pemantauan (ODP) dan 511 orang pasien dalam pemantauan (PDP).

Lebih lanjut, Dwi menjelaskan, hingga Minggu (5/7), Pemprov DKI Jakarta telah melakukan pemeriksaan PCR terhadap 344.439 sampel. Sementara data per Senin (6/7), sampel tes PCR sebanyak 3.234.

“Pada tanggal 6 Juli dilakukan tes PCR pada 3.234 orang, 2.748 di antaranya dilakukan untuk diagnosis untuk kasus baru dengan hasil 231 positif dan 2.517 negatif,” ujarnya.

Selain itu, Pemprov DKI Jakarta sudah melakukan rapid test dengan total sampel sebanyak 251.264 orang. Hasilnya, ada 8.700 orang yang reaktif dan nonreaktif 242.564 orang.

Dwi mengimbau masyarakat agar senantiasa menjalankan protokol kesehatan selama masa PSBB transisi. Dia meminta masyarakat tetap menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer.

 

(mjf)

Baca Selengkapnya

BERITA

Jubir Penanganan COVID-19 Ingatkan Penguatan Disiplin Protokol Kesehatan

Oleh

Fakta News
Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto

Jakarta – Penularan virus SARS-CoV-2 masih terjadi di sebagian besar wilayah Indonesia. Gugus Tugas Nasional mencatat lebih dari seribu kasus baru per hari ini, Senin (6/7). Upaya disiplin warga untuk menerapkan protokol kesehatan sangat dibutuhkan dalam memutus mata rantai penularan.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto menyampaikan bahwa disiplin menjadi indikasi terhadap dampak terjadinya kasus penularan. Ia menyampaikan bahwa disiplin untuk mematuhi protol kesehatan harus dikuatkan oleh semua pihak.

“Kita sudah waktunya untuk saling mengingatkan, sudah waktunya untuk berupaya saling melindungi agar, pemutusan rantai ini bisa dilaksanakan dengan efektif.  Patuhi protokol kesehatan. Ikuti berita tentang COVID-19 ini dengan saluran-saluran yang benar,” lanjut Yurianto saat konferensi pers di Media Center Gugus Tugas Nasional, Jakarta, Senin (6/7).

Menurutnya, menilik dari kinerja data bahwa di sebagian provinsi bahkan mungkin di sebagian kota, kasus masih bergerak menjadi semakin banyak.

Dengan penguatan disiplin protokol kesehatan, Yurianto meyakini penularan COVID-19 dapat lebih terkendali dengan cepat.

“Kita sudah membuktikan di banyak provinsi bahwa, banyak yang sudah terkendali. Oleh karena itu, yakin kita bisa melaksanakan ini. Kita pasti bisa,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, Yurianto mengingatkan bahwa kemungkinan masih ada kasus positif yang belum teridentifikasi dan berada di tengah masyarakat. Penerapan protokol kesehatan menjadi kunci untuk menjawab kemungkinan yang paling benar agar tidak tertular.

“Setiap orang harus mematuhi untuk menjaga jarak. Setiap orang harus mematuhi untuk menggunakan masker dengan cara yang benar, dan setiap orang harus rajin mencuci tangan. Kalau, tidak, maka, akan sangat mungkin untuk terinfeksi dan kemudian akan menambah kasus positif,” pesannya.

Sementara itu, terkait perkembangan data COVID-19 per 6 Juli 2020, kasus kumulatif berjumlah 64.958 kasus. Penambahan kasus harian berjumlah 1.209 kasus. Sedangkan pemeriksaan spesimen, Yurianto mengatakan bahwa pemeriksaan hari ini (6/7) berjumlah 12.756 spesimen.

“Pemeriksaan ini seperti biasanya, setiap pada hari Senin, pasti akan menurun dengan drastis karena, beberapa laboratorium kita di hari Minggu tidak melaksanakan operasional pemeriksaan. Sehingga, hanya terbatas pada pemeriksaan yang dilaksanakan oleh jejaring laboratorium Kementerian Kesehatan,” tambahnya.

Sampai dengan saat ini, akumulasi yang sudah diperiksa untuk spesimen sebanyak 928.238.

Sebanyak 455 wilayah administrasi di tingkat kabupaten dan kota di 34 provinsi telah terdampak COVID-19. Ia meminta semua pihak untuk bersikap waspada terhadap potensi penularan. Pihaknya masih melakukan pemantauan terhadap orang dalam pemantauan yang ditengarai pernah melakukan kontak dekat dengan kasus positif sebanyak 38.748 orang.

“Ini yang terus akan kita lakukan tracing, kita lakukan pengamatan selama 14 hari terus menerus sehingga, diharapkan kalau akan menjadi sumber penularan dengan melalui pengujian yang agresif maka, kita bisa melakukan isolasi dengan cepat. Kemudian, pasien dalam pengawasan sampai saat ini masih kita lakukan pengawasan ketat sebanyak 13.360 orang,” ujar Yurianto.

Berikut lima provinsi dengan angka kasus tinggi, yakni Provinsi Jawa Timur 308 kasus, DKI Jakarta 232, Jawa Tengah 127, Jawa Barat 126, dan Sulawesi Selatan 84.

Sedangkan kasus sembuh, angka per hari ini (6/7) berjumlah 814 dan akumulasinya berjumlah 29.919.

 

(hels)

Baca Selengkapnya