Connect with us

Inilah Susunan Lengkap Kepengurusan PBNU 2022-2027

Jakarta – Susunan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) masa khidmah 2022-2027 secara resmi diumumkan, di lantai 8 Gedung PBNU Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pada Rabu (12/1/2022). Pada kesempatan tersebut, hadir Rais ‘Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Katib ‘Aam PBNU KH Ahmad Said Asrori, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya), Wakil Ketua Umum PBNU KH Zulfa Musthofa; Prof Nizar Ali; Nusron Wahid; dan Habib Hilal Al-Aidid, serta Sekretaris Jenderal PBNU H Syaifullah Yusuf.

“Alhamdulillah kami telah berhasil memutuskan pengurus lengkap PBNU di dalam rapat bersama formatur, yang diikuti oleh rais ‘aam dan wakil-wakil rais ‘aam yang ditunjuk, ketua umum terpilih, dan wakil ketua umum yang ditunjuk, serta para midformatur, yang melakukan rapat pada tanggal 5 Januari di Jakarta, dan dari rapat itu dihasilkan susunan lengkap PBNU,” kata Gus Yahya di hadapan wartawan dari berbagai media.

Ia menjelaskan pula bahwa periode kepengurusan menjadi 2022-2027. Sebab Muktamar ke-34 NU dilaksanakan pada akhir tahun 2021, sedangkan surat keputusan tentang susunan kepengurusan ditetapkan pada 12 Januari 2022 dan berlaku hingga 12 Januari 2027.

Berikut susunan lengkap pengurus PBNU masa khidmah 2022-2027 berdasarkan SK PBNU bernomor 01/A.II.04/01/2022 yang terdiri dari mustasyar (dewan penasihat), pengurus harian syuriyah, a’wan (dewan pakar), dan pengurus harian tanfidziyah:

SUSUNAN PENGURUS BESAR NAHDLATUL ULAMA MASA KHIDMAH 2022 – 2027

MUSTASYAR

KH. A. Mustofa Bisri
AGH. Dr. Baharuddin HS, MA
Prof. Dr. KH. Ma’ruf Amin
KH. Jirjis Ali Maksum
KH. Nurul Huda Djazuli
KH. Bunyamin Muhammad

KH. Anwar Manshur
H. Hasanoel Basri HG
KH. Dimyati Rois
KH. As’ad Said Ali
Habib Luthfi Bin Yahya
Prof. Dr. KH. Machasin, MA
TGH. LM. Turmudzi Badaruddin
Prof. Dr. KH. Artani Hasbi
Prof. Dr. KH. Said Aqil Siroj, MA
AGH. Habib Abdurrahim Assegaf
Nyai Hj. Nafisah Sahal Mahfudz
KH. Muhammad Nuh Ad-Dawami
Nyai Hj. Shinta Nuriyah A. Wahid
KH. Abdullah Ubab Maimoen
Nyai Hj. Machfudhoh Aly Ubaid
KH. Zaky Mubarok
KH. Taufiqurrahman Subkhi
KH. Mustafa Bakri Nasution
KH. Fuad Nurhasan
KH. Abdul Kadir Makarim
KH. Muhtadi Dimyathi
Dr. Muhammad A.S. Hikam, MA, APU
KH. Ulin Nuha Arwani
Drs. KH. Ahmad Chozin Chumaidi
Habib Zein bin Umar bin Smith
KH. Muhammad Hatim Salman, Lc
KH. Muhammad Romli
H. Herman Deru, SH, MM

SYURIYAH

Rais ‘Aam  : KH. Miftachul Akhyar

Wakil Rais Aam : KH. Anwar Iskandar

Wakil Rais Aam : KH. Afifuddin Muhajir

Rais : KH. Muhammad Mushtofa Aqiel Siroj

Rais : KH. Abun Bunyamin Ruhiyat

Rais : KH. Ali Akbar Marbun

Rais : Prof. Dr. KH. Zainal Abidin

Rais : KH. Idris Hamid

Rais : KH. Adib Rofiuddin Izza

Rais : KH. Abdullah Kafabihi Mahrus

Rais : KH. Ubaidillah Faqih

Rais : KH. Masdar Farid Mas’udi

Rais : KH. Aniq Muhammadun

Rais : KH. Azizi Hasbullah

Rais : Prof. Dr. Ir. KH. Mohammad Nuh, DEA

Rais : KH. Mudatsir Badruddin

Rais : Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, MA

Rais : KH. A. Mu’adz Thohir

Rais : Dr. KH. Abdul Ghafur Maimoen, MA

Rais : KH. Bahauddin Nursalim

Rais : KH. Subhan Makmun

Rais : KH. Hambali Ilyas

Rais : KH. Imam Buchori Cholil

Rais : Prof. Dr. KH. Abd. A’la Basyir

Rais : KH. Muhammad Cholil Nafis, Lc, MA, Ph.D

Rais : KH. Ahmad Haris Shodaqoh

Rais : KH. Moch. Chozien Adenan

Rais : KH. Abdul Wahid Zamas

Rais : KH. Abdul Wahab Abdul Gafur, Lc

Katib ‘Aam : KH. Ahmad Said Asrori

Katib  : KH. Nurul Yaqin Ishaq

Katib  : Dr. KH. M. Afifudin Dimyathi, Lc, MA

Katib  : KH. Sholahudin Al-Aiyub, M.Si

Katib  : Dr. KH. Hilmy Muhammad, MA

Katib  : KH. Abu Yazid Al-Busthami

Katib  : KH. Faiz Syukron Makmun, Lc, MA

Katib  : KH. Athoillah Sholahuddin Anwar

Katib  : KH. Muhammad Abdurrahman Al Kautsar

Katib  : Dr. KH. Abdul Moqsith Ghazali, MA

Katib  : KH. Reza Ahmad Zahid

Katib  : Habib Luthfi bin Ahmad Al-Attas

Katib  : Dr. KH. Abdul Ghofar Rozin

Katib  : KH. Maksum Faqih

Katib  : Dr. KH. Nur Taufik Sanusi, MA

Katib  : KH. M. Syarbani Haira

Katib : KH. Muhammad Aunullah A’la Habib, Lc

Katib : KH. Ahmad Muzani Al-Fadani

Katib : KH. Sarmidi Husna

Katib : H. Ikhsan Abdullah, SH, MH

Katib : KH. Muhyidin Thohir, M.Pd.I

Katib : KH. Ahmad Tajul Mafakhir

Katib : Dr. HM. Asrorun Ni’am Sholeh, MA

A’WAN

Habib Syech bin Abdul Qadir Assegaf
H. Ahmad Sudrajat, Lc. MA
Habib Ahmad Al Habsyi
KHR. Chaidar Muhaimin
Dr. KH. Zaidi Abdad
KH. Najib Hasan
Dr. H. Endin AJ Soefihara, MMA
Dr. Ali Masykur Musa, M.Si, M.Hum
Dr. H. Imam Anshori Saleh, SH, MA
Dr. H. Anis Naki
Hj. Nafisah Ali Maksum
Dr. H. Agus Rofiudin
Hj. Badriyah Fayumi
KH. Matin Syarqowi
Hj. Ida Fatimah Zainal
H. Hamid Usman, SE
Hj. Dr. Faizah Ali Sibromalisi
KH. Muhammad Fadlan Asyari
Prof. Dr. Muhammad Nasir
Prof. Dr. Asasri Warni
Dr. H. Mochsen Alydrus
Dr. H. Muhajirin Yanis
KH. Masyhuri Malik
Masryah Amva
KH. Mahfud Asirun
H. Misbahul Ulum, SE
KH. Yazid Romli, Lc, MA
Prof. Dr. Ali Nurdin
KH. Ahmad Ma’shum Abror, M.Pd.I
Dr. Rahmat Hidayat
Dr. Dany Amrul Ichdan, SE, M.Sc
Dr. Chaider S. Banualim, MA
Dr. H. Juri Ardiantoro, M.Si
KH. Abdul Muhaimin
Ir. H. Irsan Noor
H. Zainal Abidin Amir, MA
KH. Taj Yasin Maimun

TANFIDZIYAH

Ketua Umum : KH. Yahya Cholil Staquf

Wakil Ketua Umum : KH. Zulfa Mustofa

Wakil Ketua Umum : KH. Sayyid Muhammad Hilal Al Aidid

Wakil Ketua Umum : Prot. Dr. H. Nizar Ali, M.Ag

Wakil Ketua Umum : H. Nusron Wahid, SE

Ketua : Prof. Dr. KH. Moh. Mukri, M.Ag

Ketua : KH. Hasib Wahab Chasbullah

Ketua : Ny. Dra. Hj. Khofifah Indar Parawansa, MA

Ketua : H. Amin Said Husni, MA

Ketua : H. Aizuddin Abdurrahman, SH

Ketua : KH. Abdul Hakim Mahfudz

Ketua : H. Umarsyah, S.IP

Ketua : H. Ishfah Abidal Aziz, SHI, MH

Ketua : Dr. H. Miftah Faqih

Ketua : Ny. H. Alissa Qotrunnada Wahid, S.Psi

Ketua : Drs. H. Amiruddin Nahrawi, M.Pd.I

Ketua : Drs. H. Ulyas Taha, M.Pd

Ketua : H. Sarbin Sehe, S.Ag, M.Pd.l.

Ketua : Prof. Dr. H. Agus Zainal Arifin

Ketua : Drs. H. Abdullah Latopada, MA

Ketua : Dr. KH. Ahmad Fahrurrozi

Ketua : Drs. H. Muhammad Tambrin M.M.Pd

Ketua : Mohamad Syafi Alielha

Ketua : H. Arif Rahmansyah Marbun, SE, MM

Ketua : Padang Wicaksono, SE, M.Sc, Ph.D

Ketua : Ir. Fahrizal Yusuf Affandi, M.Sc, Ph.D

Ketua : H. Nasyirul Falah Amru, SE, MAP

Ketua : H. Choirul Sholeh Rasyid, SE

Ketua : Dr. H. Zainal Abidin Rahawarin, M.Si

Ketua : H. Mohammad Jusuf Hamka

Ketua : Dr. H. Eman Suryaman, SE, MM

Ketua : H. Robikin Emhas

Sekretaris Jenderal  : Drs. H. Saifullah Yusuf

Wakil Sekretaris Jenderal : KH. Abdussalam Sohib

Wakil Sekretaris Jenderal : Prof. Dr. Ahmad Muzakki, M.Ag, SEA

Wakil Sekretaris Jenderal : H. S. Suleman Tanjung, M.Pd

Wakil Sekretaris Jenderal : Dr. H. Muhammad Aqil Irham, M.Si

Wakil Sekretaris Jenderal : Drs. H. Imron Rosyadi Hamid, SE, M.Si

Wakil Sekretaris Jenderal : Faisal Saimima, SE

Wakil Sekretaris Jenderal : Mas’ud Saleh

Wakil Sekretaris Jenderal : Ai Rahmayanti, S.Sos, M.Ag

Wakil Sekretaris Jenderal : H.M. Silahuddin, MH

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Rahmat Hidayat Pulungan, M.Si

Wakil Sekretaris Jenderal : Habib Abdul Qodir Bin Aqil, SH, MA, LLM

Wakil Sekretaris Jenderal : Dr. Najib Azca

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Syarif Munawi, SE, MM

Wakil Sekretaris Jenderal : Isfandiari Mahbub Djunaidi

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Taufiq Madjid, S.Sos, M.Si

Wakil Sekretaris Jenderal : Dr. H. Muhammad Faesal, MH, M.Pd

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Andi Sahibuddin, M.Pd

Wakil Sekretaris Jenderal : Drs. Lukman Khakim, M.Si

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Nur Hidayat, MA

Wakil Sekretaris Jenderal : H. Lukman Umafagur, S.Hut, M.Si

Bendahara Umum : H. Mardani H. Maming

Bendahara : H. Dipo Nusantara Pua Upa, SH, MH, M.Kn

Bendahara : H. Sumantri Suwarno, SE

Bendahara : H. Gudfan Arif

Bendahara : Nuruzzaman, S.Ag, M.Si

Bendahara : Hidayat Firmansyah

Bendahara : Nashruddin Ali

Bendahara : H. Ahmad Nadzir

Bendahara : H. Burhanudin Mochsen

Bendahara : Dr. H. Ashari Tambunan

Bendahara : Dr. Faisal Ali Hasyim, SE, M.Si, CA, CSEP

Bendahara : H. Aswandi Rahman

Bendahara : H. Fesal Musaad, S.Pd, M.Pd

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Jokowi: Omicron akan Terus Meningkat Beberapa Pekan ke Depan

Oleh

Fakta News

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan kasus penularan Covid-19 varian Omicron akan terus meningkat dalam beberapa pekan ke depan. Jokowi meminta seluruh masyarakat tidak panik dan tetap menjaga protokol kesehatan.

Kasus penularan Covid-19 varian Omicron semakin melonjak di Indonesia. Terbaru, Indonesia mencatat sebanyak 9.905 kasus baru Covid-19, Jumat (28/1/2022). Total kasus aktif kini sebanyak 43.574.

Melonjaknya kasus Omicron ini membuat Presiden Joko Widodo (Jokowi) harus berbicara langsung.

“Saat ini kita menghadapi lonjakan kasus harian Covid, utamanya pada varian Omicron. Dan kenaikan ini diperkirakan masih akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan,” kata Jokowi dalam jumpa pers virtual, Jumat (28/1/2022).

Menanggapi kondisi tersebut, Jokowi menyebut pemerintah telah mempersiapkan sarana dan fasilitas kesehatan yang telah disesuaikan dengan karakter varian Omicron. Sebab, menurutnya Omicron memiliki karakter yang berbeda dengan varian Covid-19 yang sebelumnya.

“Perbaikan sarana-prasarana fasilitas kesehatan disesuaikan dengan karakter varian Omicron yang berbeda sebelumnya dan membutuhkan penanganan yang berbeda pula, salah satunya melalui layanan telemedicine,” kata Jokowi.

Jokowi juga meminta masyarakat yang terpapar Covid-19 varian Omicron melakukan isolasi mandiri lima hari jika tidak mengalami gejala yang parah. Tak lupa, dirinya meminta seluruh masyarakat mengurangi aktivitas yang tidak perlu dan tidak panik.

“Ketika hasil tes PCR Saudara positif tanpa ada gejala, silakan melakukan isolasi mandiri di rumah selama lima hari. Bila ada gejala batuk, pilek, atau gejala demam, silakan gunakan layanan telemedicine atau silakan ke puskesmas atau dokter terdekat. Terakhir, saya minta Bapak, Ibu, Saudara-saudara sekalian tetap tenang, tidak panik. Laksanakan selalu protokol kesehatan, kurangi aktivitas yang tidak perlu,” tutur Jokowi. []

 

Baca Selengkapnya

BERITA

Omicron Melonjak, Presiden Jokowi Minta Masyarakat Jangan Panik

Oleh

Fakta News

Jakarta –  Kasus penularan Covid-19 varian Omicron semakin melonjak di Indonesia. Terbaru, Indonesia mencatat sebanyak 9.905 kasus baru Covid-19, Jumat (28/1/2022). Total kasus aktif kini sebanyak 43.574.

Melonjaknya kasus Omicron ini membuat Presiden Joko Widodo (Jokowi) harus berbicara langsung. Jokowi memaparkan kasus penularan Covid-19 varian Omicron akan terus meningkat dalam beberapa pekan ke depan. Jokowi meminta seluruh masyarakat tidak panik dan tetap menjaga protokol kesehatan.

“Saat ini kita menghadapi lonjakan kasus harian Covid, utamanya pada varian Omicron. Dan kenaikan ini diperkirakan masih akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan,” kata Jokowi dalam jumpa pers virtual, Jumat (28/1/2022).

Menanggapi kondisi tersebut, Jokowi menyebut pemerintah telah mempersiapkan sarana dan fasilitas kesehatan yang telah disesuaikan dengan karakter varian Omicron. Sebab, menurutnya Omicron memiliki karakter yang berbeda dengan varian Covid-19 yang sebelumnya.

“Perbaikan sarana-prasarana fasilitas kesehatan disesuaikan dengan karakter varian Omicron yang berbeda sebelumnya dan membutuhkan penanganan yang berbeda pula, salah satunya melalui layanan telemedicine,” kata Jokowi.

Jokowi juga meminta masyarakat yang terpapar Covid-19 varian Omicron melakukan isolasi mandiri lima hari jika tidak mengalami gejala yang parah. Tak lupa, dirinya meminta seluruh masyarakat mengurangi aktivitas yang tidak perlu dan tidak panik.

“Ketika hasil tes PCR Saudara positif tanpa ada gejala, silakan melakukan isolasi mandiri di rumah selama lima hari. Bila ada gejala batuk, pilek, atau gejala demam, silakan gunakan layanan telemedicine atau silakan ke puskesmas atau dokter terdekat. Terakhir, saya minta Bapak, Ibu, Saudara-saudara sekalian tetap tenang, tidak panik. Laksanakan selalu protokol kesehatan, kurangi aktivitas yang tidak perlu,” tutur Jokowi.

Berikut isi pernyataan lengkap Jokowi:

Assallamualaikum Warohmatullahi Wabarakatuh

Bapak, Ibu, Saudara-saudara yang saya hormati,

Saat ini kita menghadapi lonjakan kasus harian Covid utamanya pada varian Omicron. Dan kenaikan ini diperkirakan masih akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan.

Belajar dari lonjakan kasus Omicron yang sudah terjadi terlebih dahulu terjadi di beberapa negara, pemerintah sudah melakukan banyak persiapan untuk menghadapinya.

Perbaikan sarana-prasarana fasilitas kesehatan disesuaikan dengan karakter varian Omicron yang berbeda sebelumnya dan membutuhkan penanganan yang berbeda pula, salah satunya melalui layanan telemedicine, aplikasi layanan kesehatan. Tak semua kasus Covid Omicron membutuhkan layanan langsung karena gejalanya tidak membahayakan. Yang paling penting, meminimalkan kontak, ini akan mencegah penularan yang lebih luas.

Ketika hasil tes PCR Saudara positif, tanpa ada gejala, silakan melakukan isolasi mandiri di rumah selama lima hari. Bila ada gejala batuk, pilek, atau gejala demam, silakan gunakan layanan telemedicine atau silakan ke puskesmas atau dokter terdekat.

Dengan demikian, beban fasilitas kesehatan puskesmas sampai rumah sakit bisa berkurang. Ini penting agar fasilitas kesehatan kita dapat lebih fokus menangani pasien dengan gejala berat maupun pasien-pasien penyakit lain yang membutuhkan pelayanan intensif.

Terakhir, saya minta Bapak, Ibu, Saudara-saudara sekalian tetap tenang, tidak panik. Laksanakan selalu protokol kesehatan, kurangi aktivitas yang tidak perlu. Saya mengajak Saudara-saudara sekalian menjaga kesehatan diri masing-masing sebaik-baiknya untuk meningkatkan imunitas. Semoga kita semua dalam lindungan Tuhan yang Maha Esa. Amin yarabbal alamin.

Wassalammualaikum Warohamatullahi Wabarakatuh

 

Baca Selengkapnya

BERITA

Pemerintah Tetapkan HET Minyak Goreng Rp 14.000

Oleh

Fakta News

Jakarta – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan Kementerian Perdagangan akan memberlakukan penetapan harga eceran tertinggi atau HET minyak goreng dengan rincian, minyak goreng curah Rp 11.500 per lt, minyak goreng kemasan sederhana Rp 13.500 per lt, dan minyak goreng kemasan premium Rp 14.000 per lt, dengan seluruh HET tersebut sudah termasuk PPN.

“Selama masa transisi, yakni sejak hari ini sampai 1 Februari 2022, maka kebijakan minyak goreng satu harga yakni Rp 14.000 per lt tetap berlaku. Dengan mempertimbangkan waktu kepada produsen dan pedagang untuk melakukan penyesuaian,” kata Lutfi saat menggelar konferensi pers seperti mengutip dari Antara, Kamis (27/1/2022).

Lutfi menambahkan Kemendag akan menetapkan kebijakan domestic market obligation (DMO) dan domestic price obligation (DPO) untuk produk minyak goreng kepada seluruh produsen minyak goreng dalam negeri yang melakukan ekspor untuk menjamin ketersediaan stok dan harga terjangkau produk tersebut.

“Mempertimbangkan hasil evaluasi atas kebijakan minyak goreng satu harga yang telah kami jalankan, maka per hari ini kami akan menerapkan DMO dan DPO,” kata Lutfi.

Ia menjelaskan mekanisme DMO atau kewajiban pasokan ke dalam negeri berlaku wajib untuk seluruh produsen minyak goreng yang akan melakukan ekspor.

Nantinya, seluruh eksportir minyak goreng wajib memasok produknya ke dalam negeri sebesar 20 persen dari volume ekspor mereka masing-masing pada 2022. Menurut dia, kebutuhan minyak goreng tahun ini adalah 5,7 juta kiloliter (kl) yang terdiri atas kebutuhan rumah tangga dan industri.

“Untuk kebutuhan rumah tangga tahun ini diperkirakan adalah sebesar 3,9 juta kl yang terdiri dari 1,2 juta kl kemasan premium, 231 ribu kl kemasan sederhana, dan 2,4 juta kl curah. Sedangkan kebutuhan industri diperkirakan 1,8 juta kl,” ujar Lutfi.

Seiring dengan penerapan kebijakan DMO tersebut, Kemendag juga akan menerapkan DPO, yakni sebesar Rp 9.300 per kilogram (kg) untuk CPO dan Rp 10.300 per kg untuk olein. Baca juga: Minyak Goreng Rp 14.000 Langka, Pengusaha Ritel Sentil Produsen dan Distributor Selain itu, per 1 Februari 2022.

Pada kesempatan tersebut, dia menginstruksikan kepada produsen untuk segera mempercepat penyaluran minyak goreng dan memastikan tidak terjadi kekosongan stok di tingkat pedagang maupun pengecer. Selain itu, ia mengimbau kepada masyarakat agar bijaksana dalam membeli produk minyak goreng, karena pemerintah menjamin ketersediaan dan harga minyak goreng yang terjangkau.

“Kami juga mengingatkan bahwa pemerintah akan mengambil langkah hukum yang sangat tegas kepada pelaku usaha yang tidak patuh atau melanggar ketentuan ini. Kami berharap harga minyak goreng dapat stabil dan terjangkau bagi masyarakat serta tetap menguntungkan produsen,” kata Lutfi. []

Baca Selengkapnya