Connect with us

Ganjar Optimalkan ‘Jogo Tonggo’ dan Operasi Yustisi Antisipasi Meluasnya Penyebaran Covid-19

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

Semarang – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mengoptimalkan Program “Jogo Tonggo” dan operasi yustisi penegakan protokol kesehatan sebagai bentuk dukungan terhadap instruksi Pemerintah Pusat terkait penerapan pembatasan sosial berskala mikro (PSBM) guna mengantisipasi meluasnya penyebaran COVID-19.

“Kami sudah melakukan rapat koordinasi dan menyepakati membuat mikro zonasi untuk mengerti secara geospasial terkait daerah yang masuk zona merah, merah tua, oranye, atau kuning. Juga terkait operasi yustisi penegakan protokol kesehatan COVID-19 bersama TNI-Polri dan Satpol PP,” kata Gubernur Ganjar Pranowo di Semarang, Rabu (16/9).

Terkait dengan pemetaan tersebut, Ganjar mencontohkan apa yang dilakukan oleh Bupati Banyuwangi saat memblok satu titik di daerahnya dan langkah itu dilakukan karena kejadian hanya terjadi di satu titik itu, sehingga tidak menutup satu kabupaten.

Baca: Cegah Kelaparan, Ganjar Bentuk Satgas “Jogo Tonggo”

“Nah itulah yang kita terjemahkan di Jawa Tengah sebagai satu peta mikro zonasi terkait COVID-19, sehingga itu yang akan kita kunci,” ujarnya.

Ganjar menyebutkan optimalisasi Program “Jogo Tonggo” itu dengan memberikan peran lebih di tingkat RT dan RW, khususnya dalam memberikan laporan terkait pencegahan COVID-19 di lingkungan masing-masing.

“‘Jogo Tonggo’ ini jadi pas, maka kita hidupkan lagi agar RT/RW melapor. Alhamdulillah kemarin dari Telkom sudah membuatkan aplikasi, kita kerja sama dengan Telkom, mudah-mudahan ‘in line’ dengan perintah Presiden Jokowi. Sekarang Sekda sedang menyiapkan detilnya, nanti sistem ini akan kita jalankan bersama-sama dan mudah-mudahan bisa terintegrasikan,” katanya.

Optimalisasi Program “Jogo Tonggo” itu, lanjut Ganjar, juga didukung dengan operasi yustisi gabungan yang sudah dimulai pada hari ini untuk meningkatkan edukasi dan penindakan terkait kesadaran masyarakat akan pentingnya protokol kesehatan.

Menurut dia, masih banyak ditemukan adanya warga terutama anak-anak muda yang berkumpul tanpa memerhatikan jaga jarak dan pemakaian masker.

“Itulah kemudian operasi yustisi kita lakukan. Kita edukasi sekaligus kita tindak, kalau kemudian mereka ‘manut’ dan bubar, kita edukasi terus dan ‘Jogo Tonggo’ menangkap itu di bawah lalu mengedukasi orang tua untuk memberi tahu, tapi kemudian kalau tidak, mereka akan kena operasi yustisi, mereka akan kena hukuman,” ujarnya.

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Kasus Covid-19 Per 19 September: 240.687 Positif, 174.350 sembuh, dan 9.448 Meninggal

Oleh

Fakta News

Jakarta – Berbagai cara dilakukan pemerintah untuk menekan penyebaran Covid-19, tetapi jumlah kasusnya masih terus bertambah hingga hari ini, Sabtu (19/9/2020). Pemerintah menyatakan bahwa penularan virus corona masih terjadi, sehingga terjadi penambahan pasien Covid-19 dalam jumlah cukup tinggi.

Berdasarkan data hingga Sabtu ini pukul 12.00 WIB, terdapat 4.168 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Hal itu menyebabkan total kasus Covid-19 di Indonesia kini mencapai 240.687 orang, terhitung sejak diumumkannya pasien pertama pada 2 Maret 2020.

Informasi ini diungkap Satuan Tugas Penanganan Covid-19 melalui data yang disampaikan kepada wartawan pada Sabtu sore. Data juga dapat diakses di situs covid19.go.id atau laman Kementerian Kesehatan yang diperbarui setiap sore.

Jumlah kasus Covid-19 memang terus meningkat, tetapi pemerintah berusaha memberi harapan dengan memperlihatkan banyaknya pasien yang sembuh.

Dalam sehari, tercatat ada penambahan 3.576 pasien Covid-19 yang sembuh dan tidak lagi terinfeksi virus corona. Dengan demikian, jumlah pasien Covid-19 yang sembuh mencapai 174.350 orang.

Akan tetapi, kabar duka masih melanda Indonesia dengan adanya penambahan pasien Covid-19 yang meninggal dunia. Pada periode 18 – 19 September 2020, ada 112 pasien Covid-19 yang tutup usia.

Dengan begitu, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia kini mencapai 9.448 orang.

Baca Selengkapnya

BERITA

Setelah Ketua KPU, Kini Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi yang Dinyatakan Positif Covid-19

Oleh

Fakta News
Sidang MK, KPU
Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi

Jakarta – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pramono Ubaid Tanthowi mengumumkan bahwa dia terkonfirmasi positif Covid-19. Pengumuman itu dia sampaikan dalam keterangan tertulis kepada wartawan, Sabtu (19/9/2020).

“Teman-teman yang baik, saya ingin mengabarkan bahwa berdasarkan tes swab pada Jumat (18/9/2020) yang hasilnya saya dapatkan Sabtu siang, saya dinyatakan positif terpapar Covid-19,” kata Pramono.

Ia juga menyampaikan bahwa kondisinya baik-baik saja. Pramono mengaku tidak mengalami gejala sakit.

Pramono mengatakan, sejak Jumat pagi, ia melaksanakan isolasi mandiri di rumah dinas di Kompleks KPU yang berada Jl Siaga Raya, Jakarta Selatan.

Sementara itu, keluarganya tinggal di rumah pribadi di Tangerang. Pramono juga mengatakan, tugas sebagai Komisioner KPU tetap dilaksanakan dari rumah dinas.

Sebelumnya, Ketua KPU Arief Budiman mengumumkan bahwa dirinya terkonfirmasi positif Covid-19.

Hal itu diketahui usai Arief menjalani tes PCR atau swab test pada Kamis (17/9/2020) sebagai syarat menghadiri rapat di Istana Bogor.

Sementara itu, sebelum Arief, Komisioner KPU Evi Novida Ginting Manik juga dinyatakan positif Covid-19 pada 9 September 2020.

Dengan demikian, Pramono menjadi anggota KPU ketiga yang dinyatakan positif terpapar Covid-19.

Baca Selengkapnya

BERITA

Rektor IPB Dinyatakan Positif Covid-19, Masa Pembatasan Kampus Diperketat dan Diperpanjang 2 Minggu

Oleh

Fakta News

Kabupaten Bogor – Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) Arif Satria dinyatakan positif terjangkit virus corona atau Covid-19. Hal itu disampaikan langsung oleh Arif Satria setelah melakukan pemeriksaan swab pada Jumat (18/9/2020).

“Atas inisiatif saya sendiri, saya melakukan test swab dan ternyata hasilnya dinyatakan positif (Covid-19),” kata Arif melalui keterangan tertulis, Sabtu (19/9/2020).

Arif menjelaskan, meskipun dinyatakan positif, saat ini dirinya dalam kondisi fisik yang baik. Arif juga bisa tetap beraktivitas dan melaksanakan tanggung jawab selaku rektor melalui koordinasi secara virtual.

“Saya akan melaksanakan protokol kesehatan untuk isolasi mandiri sampai dengan dinyatakan sembuh,” ujar dia.

Arif berharap, seluruh civitas akademika dan tenaga kependidikan IPB dalam keadaan sehat meski sedang melaksanakan agenda yang padat.

Arif berharap agar semuanya menjaga kesehatan pribadi maupun keluarga dan kampus IPB dapat tetap kondusif dengan menjalankan dan mematuhi protokol kesehatan.

“Mohon doanya, semoga Allah memberi karunia kesehatan, dan saya pun mendoakan agar kita semua senantiasa dianugerahi kesehatan, sehingga kita bisa terus beraktivitas, berinovasi dan saling menginspirasi,” kata dia.

Arif mengatakan, atas kejadian ini dirinya memutuskan untuk memperpanjang dan memperketat masa pembatasan masuk kampus, terhitung 14 hari sejak hari ini.

“Sebagai ikhtiar kita telah mengikuti imbauan Gubernur Jawa Barat, Wali Kota dan Bupati Bogor dengan menerapkan kembali pembatasan masuk kampus IPB,” kata dia.

“Saya mengerti dan memahami bahwa hal ini sangat berat bagi kita semua, dan untuk itu saya mohon maaf atas ketidaknyamanan ini,” ujar Arif.

Baca Selengkapnya