Connect with us

Dukcapil Kemendagri Telah Ganti 10.166 Dokumen Kependudukan Warga Korban Banjir dan Longsor

Jakarta – Direktorat Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri mengganti dokumen korban bencana banjir dan tanah longsor yang terjadi pada awal Januari 2020 di sejumlah daerah. Selama 10 hari pelayanan, ada 10.166 dokumen yang diganti.

“Selama 10 hari Dukcapil di seluruh Indonesia sudah melayani 21 kabupaten/kota yang ada bencana banjir. Provinsinya ada di 9 Provinsi. Jumlah dokumen yg sudah kita bagi mengganti dokumen yang hilang atau rusak sebanyak 10.166,” kata Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakhrulloh di Kemendagri, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020).

Metode pelayanan yang dilakukan dengan cara mendatangi langsung lokasi-lokasi bencana. Pelayanan penggantian dokumen korban bencana banjir dilakukan secara mudah tanpa surat pengantar RT/RW maupun surat keterangan hilang.

“Persyaratannya tidak ada pengantar RT/RW, tidak ada pengantar surat keterangan kehilangan dari kepolisian dan waktunya juga tidak kita batasi, artinya sepanjang ada bencana Dukcapil proaktif melakukan penggantian dokumen,” ujarnya.

Dari total 10.166 dokumen, yang paling banyak diganti adalah Kartu Keluarga, disusul e-KTP, Kartu Identitas Anak, Akta Kelahiran, Akta Kematian dan Akta Perkawinan.

“Yang paling banyak adalah kartu keluarga, ada kurang lebih 5.081 dokumen. Kedua adalah KTP elektronik, kita sudah mengganti KTP elektronik sudah kita terbitkan sebanyak 2572, Kartu Identitas Anak sebanyak 779, Akta Kelahiran sebanyak 833, Akta Kematian sebanyak 20, dan Akta Perkawinan sebanyak 5,” tutur Zudan.

Zudan juga mengimbau bagi para korban bencana yang belum melakukan penggantian dokumen yang rusak ataupun hilang, dapat langsung menyambangi Dukcapil atau secara kolektif.

“Masyarakat bisa langsung datang ke Dukcapil atau kita data di tempat pengungsian bisa juga mengurus secara kolektif melalui RT/RW masing-masing. Jadi ini mengenai penggantian dokumen di tempat terjadinya bencana alam banjir dan tanah longsor,” pungkasnya.

 

Adn

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Tahun 2020 Ini Menristek Harapkan 3 hingga 5 Perusahaan Startup Indonesia Naik Tingkat Jadi Unicorn

Oleh

Fakta News
Menristek Bambang Brodjonegoro

Jakarta – Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro mengharapkan setidaknya tiga perusahaan rintisan bisa menyandang status unicorn sehingga jumlah perusahaan rintisan atau startup yang berada di tingkatan tersebut bertambah.

“Tahun ini kita harapkan ada tambahan tiga sampai lima lagi,” kata Bambang saat di acara START Summit 2020 di Jakarta, Sabtu, 22 Februari 2020.

Sementara bagi perusahaan yang sudah masuk golongan unicorn, Bambang mengharapkan mereka mampu naik tingkat lagi menjadi decacorn.

Meski tidak secara spesifik menyebutkan startup mana saja yang berpotensi naik menjadi unicorn, Bambang menilai ada peluang di sektor on-demand dan platform dagang, juga sektor pendidikan maupun kesehatan.

Menristek menekankan status menjadi unicorn, decacorn dan seterusnya tidak terjadi secara otomatis, melainkan sebuah perjalanan. Untuk itu dia memberikan semangat kepada para startup untuk terus berinovasi.

Dia juga meminta perusahaan rintisan untuk mengelola bisnis mereka dengan baik agar tidak tersingkir dari status unicorn.

Indonesia saat ini memiliki beberapa perusahaan rintisan yang menembus tingkatan unicorn, yaitu memiliki valuasi di atas US$ 1 miliar. Mereka adalah Bukalapak, Tokopedia, Traveloka dan yang terbaru platform pembayaran digital OVO. Bahkan, kemarin, perusahaan e-commerce JD.ID dikabarkan menjadi perusahaan rintisan atau startup keenam di Tanah Air yang menjadi unicorn.

Gojek sudah berhasil menembus strata decacorn, satu tingkat di atas unicorn dengan valuasi minimal US$ 10 miliar.

Sejak tahun lalu, diperkirakan unicorn baru akan datang dari sektor pendidikan atau kesehatan karena cukup banyak APBN yang digelontorkan terutama untuk sektor pendidikan.

 

Chrst

Baca Selengkapnya

BERITA

Hadiri Nobar Film Jejak Langkah 2 Ulama, Risma Nilai Muhammadiyah dan NU Miliki Banyak Kesamaan

Oleh

Fakta News
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat menghadiri nobar film Jejak Langakh 2 Ulama Sabtu (22/2)

Surabaya – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menyatakan dua organisasi Islam terbesar di Indonesia seperti Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU) memiliki banyak kesamaan, sehingga tidak perlu diperdalam perbedaannya.

“Saya pikir kenapa kita harus memperdalam perbedaan? Padahal banyak sekali persamaannya,” kata Risma di Surabaya, Sabtu (22/2).

Pernyataan Risma tersebut juga sempat disampaikan kepada ratusan pengurus Muhammadiyah, NU, Aisyiyah dan Muslimat saat menghadiri acara nonton bersama film berjudul “Jejak Langkah 2 Ulama” di salah satu hotel di Surabaya pada Jumat (21/2) malam. Acara tersebut digelar dengan tujuan untuk mewujudkan rasa persatuan dan harmonisasi kedua organisasi islam, yakni Muhammadiyah dan Nahdhalatul Ulama (NU).

Untuk itu, Risma berharap semua komponen masyarakat bersama-sama kompak dalam mengatasi permasalahan sosial yang ada tanpa mengedepankan perbedaan, terutama dalam menyelamatkan anak-anak dari segala hiruk pikuk permasalahan.

“Sekarang ini masalah yang terjadi pada anak-anak sangat kompleks apalagi usia remaja. Sebenarnya anak-anak itu lemah sekali. Sampai saya putuskan menutup lokalisasi (Dolly) itu adalah bagian dari menyelamatkan mereka,” katanya.

Selain itu, ia berharap anak-anak di era saat ini lebih dirangkul dan dibekali ilmu akhlak, seperti yang diajarkan Umar Bin Khatab saat menjadi pemimpin. “Saya yakin dengan keseimbangan ilmu agama dan akhlak maka anak-anak kita akan menjadi luar biasa,” katanya.

Baca Selengkapnya

BERITA

Jakarta Dikepung Banjir, Sejumlah Jalan Tak Bisa Dilintasi

Oleh

Fakta News
Underpass Tol Cawang terendam air sehingga tak bisa dilintasi (twitter @tmcpoldametro)

Jakarta – Hujan deras pada dini hari mengakibatkan sejumlah lokasi di DKI Jakarta tergenang. Berdasarkan pantauan Traffic Management Control (TMC) Polda Metro Jaya, air menggenangi beberapa wilayah di Jakarta Pusat, Jakarta Timur dan Jakarta Selatan.

“02.54 WIB banjir 40-50 sentimeter di Jalan Surabaya, Jalan Cilacap, dan Jalan Bandung, Jakarta Pusat. Bagi kendaraan sejenis sedan diimbau agar tidak melintas,” demikian informasi resmi dari akun Instagram @tmcpoldametro, Minggu, 23 Februari 2020.

Jalan Bungur Raya, Jakarta Pusat juga banjir setinggi 40-60 cm. Lalu, banjir setinggi 50-60 cm terpantau di Jalan Letjen Suprapto Jakarta Pusat yang mengarah ke Senen. Sementara ini, arus lalu lintas dialihkan.

Air juga menggenangi kawasan Cikini, Jakarta Pusat. Ketinggian air diperkirakan mencapai 50 sentimeter.

Sementara itu, Underpass Tol Cawang sementara tidak bisa dilintasi semua jenis kendaraan bermotor. Pasalnya, lokasi itu tergenang air setinggi 30-60 cm.

Kondisi serupa terjadi di Jalan Kayu Putih Raya, Jakarta Timur. Semua kendaraan belum bisa melintas lantaran jalur tergenang air setinggi 60 cm. Di wilayah Jatinegara dan Ujung Menteng Cakung, Jakarta Timur, kondisi serupa juga terjadi.

“02.20 WIB banjir 20-30 sentimeter di dekat Halte TransJakarta Flyover Jatinegara, agar hati-hati bila sedang melintas,” demikian imbauan TMC Polda Metro Jaya.

Genangan air cukup tinggi juga berada di underpass Matraman, Jalan Matraman Raya, Jakarta Timur. Air menggenang setinggi 60-80 sentimeter (cm) berdasarkan pantauan hingga pukul 07.43 WIB.

“07:43 Banjir 60-80 cm di Underpass Matraman Jl. Matraman Raya Jakarta Timur, sementara tidak bisa dilintasi semua jenis kendaraaan bermotor,” kicau akun @TMCPoldaMetro.

Banjir setinggi 60 cm juga terpantau di Jalan Raya Cakung-Cilincing Barat. Tepatnya, di JGC Aeon Mall yang mengarah ke Kawasan Berikat Nusantara (KBN). Lokasi itu sementara ini hanya bisa dilintasi kendaraan besar.

Jalan Yos Sudarso, Jakarta Utara, juga tergenang banjir 50 cm. Titik banjir berada di turunan flyover pos empat Mall of Indonesia (MOI). Kendaraan sejenis sedan diimbau tidak melintas.

Pengendara yang hendak melintas di pintu keluar tol Cempaka Putih juga perlu berhati-hati. Sebab, lokasi yang berada di Jalan Ahmad Yani itu masih tergenang air setinggi 30 cm hingga pukul 07.28 WIB.

Sementara di Jakarta Selatan, air menggenangi kawasan Tebet Timur. Genangan dikabarkan telah memasuki rumah warga. Di Jakarta Utara, air setinggi 30-60 sentimeter menggenangi Perumahan Green Garden Rorotan.

Air setinggi 50 cm dilaporkan menggenangi kawasan Asrama Polisi Pondok Karya di Jalan Tendean Jakarta Selatan. Akibatnya, arus lalu lintas dialihkan sementara.

Jalan Kemang Utara 9 juga tergenang banjir setinggi 60-120 cm. Titik banjir berada di depan Pasar Jagal. Lokasi itu tak bisa dilintasi semua jenis kendaraan bermotor untuk sementara waktu.

Pada Sabtu, 22 Februari 2020, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah memprakirakan kondisi ini. Hujan dengan intensitas beragam akan mengguyur seluruh wilayah DKI Jakarta.

 

Munir

Baca Selengkapnya