Connect with us

Bio Lem dari Siput untuk Kepentingan Medis

Jantung yang ditambal dengan bio lem(Foto: Jurnal Science)

Bio Lem hasil penelitian Tim ahli Harvard University, dipastikan kelak akan menangguk permintaan besar. Sayangnya, belum ada teknologi yang siap untuk penggunaan medis. Apakah itu? Yaitu lender defensive yang disekresikan oleh siput yang kemudian mengilhami pembuatan jenis perekat baru yang bisa mengubah obat-obatan.

“Bio-lem” sangat kuat, bergerak dengan tubuh dan yang terpenting, menempel pada permukaan yang basah,” demikian temuan tim peneliti Harvard University, yang dipublikasikan di Jurnal Science, 28 Juli lalu.

Bio-lem itulah, yang menjadi acuan dan bias digunakan untuk menutup luka berupa lubang di hati seekor babi –binatang yang menjadi perantara uji coba. Para ahli menggambarkan bio-lem itu “sangat keren”. Mendapatkan sesuatu untuk menempel pada permukaan yang lembab, telah menjadi tantangan besar. ”Apa yang Anda pikirkan saat jari Anda yang basah diplester,” kata peneliti di tim Harvard, Dr Jianyu Li.

Bio-lem itu, rupanya berasal dari siput ‘Dusky Arion’ yang menghasilkan lendir alami yang sangat lengket sebagai pertahanan melawan predator. “Kami merancang bahan kami untuk mengambil fitur utama dari lendir siput dan hasilnya sangat positif,” kata Jianyu Li.

Bio-lem yang dihasilkan siput itu, memiliki dua komponen yaitu perekat aktual dan biokimia “shock breker”. Kelengketan yang luar biasa berasal dari trinitas daya tarik antara lem bermuatan positif dan sel bermuatan negatif dalam tubuh; Ikatan kovalen antara atom di permukaan sel dan lem, dan cara lem secara fisik menembus permukaan jaringan.

Dari hasil percobaan, menunjukkan bahwa lem tidak beracun untuk jaringan hidup dan tiga kali lebih kuat daripada perekat medis lainnya. Dr Li mengatakan kepada situs BBC News: “Saya benar-benar kagum dengan sistem ini Kami telah memecahkan tantangan besar dan membuka peluang besar dalam setting medis,” katanya.

Aplikasinya cukup luas, lanjut Dr Li, pasalnya bahannya sangat tangguh, melar dan compliant, yang sangat berguna saat Anda ingin berinteraksi dengan jaringan dinamis seperti jantung atau paru-paru. “Ini bisa digunakan sebagai tambalan pada kulit atau sebagai cairan yang disuntikkan ke dalam luka lebih dalam di tubuh,” tutur Dr Li.

Selain itu, muncul juga gagasan untuk menggunakan bio lem itu, untuk melepaskan obat ke bagian tubuh tertentu atau menempelkan alat medis ke organ tubuh seperti membantu detak jantung. Lem menempel pada permukaan dalam tiga menit, tapi kemudian menjadi lebih kuat. Dalam waktu setengah jam itu sekuat tulang rawan tubuh sendiri.

Permintaan besar

Dr Chris Holland dari jurusan sains dan teknik material di University of Sheffield, mengatakan, “Ini sangat keren, saya harus akui. Sudah jelas, ini mengungguli alternatif di pasar dan oh, ya, ada permintaan yang sangat besar.”

Kendati temuan tim Harvard ini masih pada tahap awal, tapi hal semacam ini bisa menjadi bagian dari kit standar ahli bedah. Sayangnya, hingga kini belum ada teknologi yang siap untuk penggunaan medis. Sejauh ini, yang dapat dibuktikan hanya kemampuannya secara mekanis di laboratorium, dalam tes pada tikus dan dengan menyegel lubang di hati babi melalui puluhan ribu detak jantung yang disimulasikan.

Cara kerja bio lem ini,  juga bekerja pada versi biodegradable yang secara alami akan hilang saat tubuh sembuh. Prof John Hunt dari Nottingham Trent University mengatakan kepada BBC, bahwa kebutuhan akan perekat baru sebagai perekat  bagi semua penyedia layanan kesehatan, jelas sangat dibutuhkan.

“Yang satu ini (bio lem), berpotensi memperbaiki kesehatan dan menyelamatkan nyawa. Penelitian ini benar-benar menarik [tapi] detail biokompatibilitas perlu melampaui apa yang disajikan dalam makalah ini, untuk memandu keefektifan klinis jangka panjang, keamanan, dan karena itu merupakan aplikasi medis yang sesungguhnya,” tutur Hunt.

M Riz

 

 

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Pantau Protokol Kesehatan, Ganjar Sambangi Pabrik Furnitur Semarang yang Jadi Langganan Artis Hollywood

Oleh

Fakta News

Semarang – Aktivitas gowes sepeda Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo terhenti di depan bangunan tua bergaya Eropa di Jalan Raya Kauman Kudu Kecamatan Genuk Kota Semarang, Jumat (3/7/2020). Penasaran dengan bangunan yang dikiranya pabrik gula itu, Ia pun memasuki pintu gerbang bertuliskan PT Harrison & Gil Java (H&G) tersebut.

Ganjar tak menyangka ternyata di dalam bangunan tersebut ada aktivitas industri furnitur. Hebatnya lagi, 100 persen produknya diekspor ke Eropa, Amerika, Timur Tengah dan seluruh dunia.

Didampingi Direktur PT H&G Java, Martha Siahaan, Ganjar melihat sudut demi sudut pabrik furnitur yang cukup besar dengan design arsitektur khas Eropa itu. Tak lupa, Ia juga mengecek protokol kesehatan yang diterapkan perusahaan itu pada ratusan karyawannya saat masuk bekerja.

“Saya kira ini pabrik gula atau bangunan tua tak berpenghuni, ternyata di dalamnya bagus sekali, dan ada kegiatan industrinya. Saya sering lho bersepeda di depan sini,” kata Ganjar.

Kepada Ganjar, Martha menerangkan bahwa pabrik furnitur tersebut telah beroperasi di Genuk sejak tahun 2001. Sebelumnya, pabrik itu beroperasi di Jepara sejak tahun 1997. Pabrik bergerak di bidang design dan pembuatan produk furnitur berbahan dasar kayu.

“Produk kami 100 persen ekspor pak, mayoritas ke Amerika, sisanya ke Eropa, Timur Tengah dan Asia. Dalam waktu dekat, kami juga akan mulai membuka pasar dalam negeri untuk memenuhi permintaan yang juga cukup besar,” kata Martha.

Martha menerangkan, produk furnitur asal Indonesia sangat dikenal di dunia internasional. Bahkan, banyak artis-artis Hollywood yang memesan furnitur di perusahaan tersebut. Seperti Lady Gaga, Kim Kadarshian, Britney Spears, Holyfield, Paris Hilton dan lainnya.

“Kami juga pernah mendapatkan pesanan furnitur dari Vatikan untuk Paus,” terangnya.

Banyaknya pesanan dari artis-artis top dunia itu lanjut Martha dikarenakan mereka terpikat dengan produk furnitur asal Indonesia. Menurut mereka, design furnitur Indonesia sangat unik dan tidak umum, serta seni ukiran pada kayu yang dinilai mereka adalah yang terbaik.

“Bahan baku kami mayoritas dari Indonesia, hanya beberapa bahan baku yang kami impor. Kayu yang digunakan adalah Mahoni dan sedikit kayu Jati. Ini karya anak bangsa pak, karena pekerja dan designernya juga asli anak Indonesia,” ucapnya.

Ganjar sendiri sangat kagum setelah menyusuri beberapa bagian pabrik tersebut. Selain bangunan khas Eropa dengan design yang tidak biasa, semua produk di pabrik itu juga dibuat dengan sangat detil dan berkualitas tinggi.

“Sebenarnya, dengan melihat ini kita jadi tahu bahwa produk kita cukup berkualitas. Kita bisa tunjukkan pada dunia, bahwa produk furnitur asal Jateng berkelas,” kata Ganjar.

Di pabrik itu, Ganjar melihat seluruh produknya adalah pesanan dari luar negeri. Dan ternyata, brand pabrik tersebut telah terkenal di negara-negara besar itu.

“Inilah yang akan kita dorong, sehingga perusahaan seperti ini terus bisa bangkit. Sambil tadi saya ngecek protokol kesehatannya dan ternyata sudah diterapkan sangat bagus. Saya harap pabrik ini terus berkembang,” tutupnya.

 

(zico)

Baca Selengkapnya

BERITA

Diduga Terima Suap Infrastruktur, KPK Tetapkan Bupati Kutai Timur dan Istri Jadi Tersangka

Oleh

Fakta News

Jakarta – KPK menetapkan Bupati Kutai Timur Ismunandar dan istrinya, Encek UR Firgasih, sebagai tersangka. Ismunandar dan Encek diduga menerima uang suap pekerjaan infrastruktur di Kutai Timur.

“Setelah dilakukan serangkaian pemeriksaan dan sebelum batas waktu 24 jam sebagaimana diatur dalam KUHAP, dilanjutkan dengan gelar perkara, KPK menyimpulkan adanya dugaan tindak pidana korupsi menerima hadiah atau janji terkait pekerjaan infrastruktur di lingkungan Pemerintah Kabupaten Kutai Timur tahun 2019 sampai 2020. KPK menetapkan tujuh orang tersangka, sebagai penerima ISM selaku Bupati dan EU selaku Ketua DPRD,” kata Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (3/7/2020).

Encek juga menjabat Ketua DPRD Kutai Timur. Selain itu, KPK menetapkan lima tersangka lain. Keempat tersangka lain itu ialah Suriansyah selaku Kepala BPKAD, Aswandi selaku Kadis PU, Musyaffa selaku kepala Bapenda, Aditya Maharani selaku kontraktor, dan Deky Aryanto selaku rekanan.

Ismunandar, Encek, Suriansyah, dan Aswandi ditetapkan sebagai tersangka penerima, sedangkan Aditya Maharani dan Deky Aryanto sebagai tersangka pemberi. Pemberian uang suap itu diduga imbalan dari sejumlah pekerjaan proyek di Kutai Timur 2019-2020.

Ismunandar, Encek, Suriansyah, dan Aswandi disangkakan melanggar Pasal 12 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sedangkan Aditya Maharani dan Deky Aryanto dijerat melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

 

(mjf)

Baca Selengkapnya

BERITA

Kemendikbud Luncurkan Merdeka Belajar 5: Guru Penggerak Sebagai Pendorong Transformasi Pendidikan

Oleh

Fakta News
Presentasi saat peluncuran Merdeka Belajar Episode 5 secara virtual, Jumat (3/7). (Foto: Kemendikbud)

Jakarta – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jumat (3/7) meluncurkan Merdeka Belajar Episode 5: “Guru Penggerak sebagai pendorong transformasi pendidikan Indonesia,” secara virtual.

“Diharapkan dapat mendukung tumbuh kembang murid secara holistik sehingga menjadi Pelajar Pancasila, menjadi pelatih atau mentor bagi guru lainnya untuk pembelajaran yang berpusat pada murid, serta menjadi teladan dan agen transformasi bagi ekosistem pendidikan,” tutur Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, (Mendikbud), Nadiem Anwar Makarim.

Arah program Guru Penggerak berfokus pada pedagogi, serta berpusat pada murid dan pengembangan holistik, pelatihan yang menekankan pada kepemimpinan instruksional melalui on-the-job coaching, pendekatan formatif dan berbasis pengembangan, serta kolaboratif dengan pendekatan sekolah menyeluruh.

Pelatihan kepemimpinan sekolah baru diawali dengan rekrutmen calon Guru Penggerak. Selanjutnya dilakukan pelatihan Guru Penggerak dengan mengikuti lokakarya pada fase pertama dan pendampingan pada fase kedua. “Siapkan diri Anda dan siapkan guru-guru terbaik di sekolah Anda untuk bergabung menjadi Guru Penggerak,” pesan Mendikbud.

Sementara itu, Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Iwan Syahril, menjelaskan proses pendidikan dan penilaian Guru Penggerak berbasis dampak dan bukti. “Proses kepemimpinan sangat penting dan dalam proses pengembangan kepemimpinan ini, kami berkaca dari berbagai macam studi dan pendekatan andragogi atau pembelajaran orang dewasa bahwa kita harus lebih fokus kepada on the job learning. Artinya, pembelajaran yang relevan dan kontekstual sehingga memberi dampak sebaik-baiknya,” imbuh Iwan.

Terdapat tiga modul pelatihan. Paket Pertama adalah Paradigma dan Visi Guru Penggerak dengan materi refleksi filosofi pendidikan Indonesia – Ki Hadjar Dewantara, nilai-nilai dan visi Guru Penggerak, dan membangun budaya positif di Sekolah. Paket Kedua adalah Praktik Pembelajaran yang Berpihak pada Murid dengan materi pembelajaran berdiferensiasi, pembelajaran sosial dan emosional, dan pelatihan (coaching). Paket Ketiga adalah Kepemimpinan Pembelajaran dalam Pembelajaran dalam Pengembangan Sekolah berisi materi tentang pengambilan keputusan sebagai pemimpin pembelajaran, pemimpin dalam pengelolaan sumber daya, dan pengelolaan program sekolah yang berdampak pada murid.

Melalui visi Merdeka Belajar, Guru Penggerak diharapkan dapat mencetak sebanyak mungkin agen-agen transformasi dalam ekosistem pendidikan yang mampu menghasilkan murid-murid berkompetensi global dan berkarakter Pancasila, mampu mendorong transformasi pendidikan Indonesia, mendorong peningkatan prestasi akademik murid, mengajar dengan kreatif, dan mengembangkan diri secara aktif. Guru Penggerak, menurut Iwan, bisa berperan lebih dari peran guru saat ini.

Lebih lanjut, Iwan menambahkan program Guru Penggerak merupakan bentuk kolaborasi dari seluruh pihak dengan fokus pada murid. “Guru Penggerak harus bisa menginspirasi untuk terus belajar dan menggali potensi serta menjadi teladan bagi siswa. Mari kita kuatkan kolaborasi untuk anak-anak Indonesia menuju kualitas pendidikan yang semakin baik,” kata dia.

Untuk berpartisipasi, berikut adalah tahapan Program Guru Penggerak:

  • 13 Juli 2020: informasi rekrutmen calon peserta.
  • 13 Juli – 22 Juli 2020: pendaftaran calon peserta melalui laman sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/gurupenggerak.
  • 23 Juli – 30 Juli 2020: seleksi tahap 1 untuk administrasi, biodata, tes bakat skolastik, esai, dan studi kasus pembelajaran.
  • 24 – 28 Agustus 2020: pengumuman hasil seleksi tahap 1 dan penjadwalan seleksi tahap 2.
  • 31 Agustus – 16 September 2020: Seleksi tahap 2 untuk simulasi mengajar dan wawancara.
  • 19 September 2020: pengumuman calon Guru Penggerak.
  • 5 Oktober 2020 – 31 Agustus 2021: pendidikan Guru Penggerak.
  • 15 September 2021: pengumuman hasil penetapan Guru Penggerak.

Informasi lebih lengkap mengenai Guru Penggerak akan diumumkan melalui laman pendaftaran https://sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/gurupenggerak/detil-program/

Sebelumnya, Kemendikbud telah meluncurkan 4 Episode Merdeka Belajar. Pada Episode 1 Merdeka Belajar mengubah Ujian Nasional menjadi asesmen kompetensi minimum dan survei karakter, menghapus Ujian Sekolah Berstandar Nasional, menyederhanakan rencana pelaksanaan pembelajaran, dan menyesuaikan kuota penerimaan peserta didik baru berbasis zonasi.

Merdeka Belajar Episode 2: Kampus Merdeka, memberikan kemudahan pelaksanaan pembelajaran di perguruan tinggi. Merdeka Belajar 3: Perubahan Mekanisme Bantuan Operasional Sekolah (BOS) tahun anggaran 2020, dan Merdeka Belajar 4: Program Organisasi Penggerak.

Acara peluncuran juga dihadiri Gubernur, Bupati/Wali Kota, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota, Organisasi/Asosiasi Profesi Guru, Guru, Kepala Sekolah, Pengawas Sekolah, dan Insan Pendidikan di seluruh Indonesia.

Baca Selengkapnya