Dr. Peter Jacobs, Head of Task Force IMF-WB Annual Meetings 2018: “Biaya Annual Meeting IMF-WB Akan Berputar di Masyarakat”

  • Fakta.News - 18 Mei 2018 | 06:28 WIB
“Biaya Annual Meeting IMF-WB Akan Berputar di Masyarakat”

MENYAMBUT acara Annual Meeting International Monetary Fund-World Bank (IMF-WB), yang akan berlangsung di Nusa Dua, Bali, Oktober besok, Indonesia terus mempersiapkan diri menyambut banyaknya tamu penting. Wajar kalau anggaran biaya penyelenggaraan Annual Meeting IMF-WB  membutuhkan uang yang cukup besar. Namun, uangnya gak akan kemana-mana, kembali berputar ke masyarakat.

“Hitungan kami lebih dari 15.000 orang dari 198 perwakilan negara-negara akan hadir,” kata Peter Jacobs, Head of Task Force IMF-WB Annual Meetings 2018, kepada Fakta.News.

Pemerintah dan Bank Indonesia (BI) pun telah berpatungan untuk membiayai ajang tahunan internasional ini. Total dari patungan tersebut mencapai Rp810 miliar. Meski menghabiskan lebih dari setengah triliun, uang itu tak akan ke mana-mana.

Senin pekan lalu, kepada Ade Ong dari Fakta.News, Peter Jacobs berkenan menjelaskan detail acara yang dianggap menghabiskan duit negara ini. Berikut petikannya.

Mengapa Indonesia mengajukan diri menjadi tempat Annual Meeting IMF-WB?

Indonesia memang mengajukan diri untuk ikut biding dengan beberapa negara yang juga berniat untuk jadi tuan rumah Annual Meeting IMF-WB dan 2015 ketika Annual Meeting diselenggarakan di Peru, di situ diumumkan. Namun sebenarnya, proses biding sudah dimulai sejak 2014. Mereka melihat banyak hal dari sisi perekonomian kita, seperti pertumbuhan ekonomi dan kemajuan perekonomian kita. Itu yang paling utama. Mereka juga melihat kesiapan kita.

Annual Meeting IMF-WB ini adalah event ekonomi terbesar di dunia karena pesertanya datang dari seluruh dunia. Kalau kami bilang 189 negara dan yang datang itu bukan cuma orang-orang biasa, tetapi para menteri keuangannya dan gubernur bank sentral. Kan di dunia ini negara hanya 194, jadi hampir seluruhnya.

Kenapa kita mau jadi tuan rumah, bahkan nanti kalau dibilang juga kita mau membayar persiapannya sedemikian rupa? Kita kan mau kedatangan tamu. Tamu ini bukan tamu yang datang kemudian langsung pulang begitu saja. Kami berharap ketika seluruh dunia datang ke Indonesia, mereka bisa melihat Indonesia yang sudah ekonominya maju. Dengan demikian, ketika mereka datang ke Indonesia, mereka bisa datang untuk berinvestasi. Mereka bisa datang untuk melakukan perdagangan dengan Indonesia dan mereka juga bisa datang sebagai turis ke Indonesia.

BACA JUGA:

Tulis Komentar