Connect with us

Tanpa Alasan, Yudi Latif Mundur sebagai Kepala BPIP

Kepala BPIP

Pengunduran Diri Kepala BPIP

Kemampuan mengoptimalkan kreasi tenaga pun terbatas. Setelah setahun bekerja, seluruh personil di jajaran Dewan Pengarah dan Pelaksana belum mendapatkan hak keuangan. Mengapa? Karena menunggu Perpres tentang hak keuangan ditandatangani Presiden. Perpres tentang hal ini tak kunjung keluar, barangkali karena adanya pikiran yang berkembang di rapat-rapat Dewan Pengarah, untuk mengubah bentuk kelembagaan dari Unit Kerja Presiden menjadi Badan tersendiri. Mengingat keterbatasan kewenangan lembaga yang telah disebutkan. Dan ternyata, perubahan dari UKP-PIP menjadi BPIP memakan waktu yang lama, karena berbagai prosedur yang harus dilalui.

Dengan mengatakan kendala-kendala tersebut tidaklah berarti tidak ada yang kami kerjakan. Terima kasih besar pada keswadayaan inisiatif masyarakat dan lembaga pemerintahan. Setiap hari ada saja kegiatan kami di seluruh pelosok tanan air; bahkan seringkali kami tak mengenal waktu libur. Kepadatan kegiatan ini dikerjakan dengan menjalin kerjasama dengan inisiatif komunitas masyarakat dan Kementerian/Lembaga. Suasana seperti itulah yang meyakinkan kami bahwa rasa tanggung jawab untuk secara gotong-royong menghidupkan Pancasila merupakan kekuatan positif yang membangkitkan optimisme.

Eksistensi UKP-PIP/BPIP berhasil bukan karena banyaknya klaim kegiatan yang dilakukan dengan bendera UKP-PIP/BPIP. Melainkan, ketika inisiatif program pembudayaan Pancasila oleh lembaga kenegaraan dan masyarakat bermekaran, meski tanpa keterlibatan dan bantuan UKP-PIP/BPIP.

Untuk itu, dari lubuk hati yang terdalam, kami ingin mengucapkan terima kasih setinggi-tingginya atas partisipasi semua pihak dalam mengarusutamakan kembali Pancasila dalam kehidupan publik. 

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Akan Dikunjungi MPR, DPR dan DPD, Menko Polhukam Pastikan Kondisi Papua Aman

Oleh

Fakta News
Menko Polhukam Mahfud MD

Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD memastikan, kondisi di Papua aman pada saat kunjungan kerja MPR, DPR, dan DPD pada bulan Maret mendatang. Hal ini disampaikan Mahfud setelah menggelar rapat dengan MPR di ruang GBHN, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (24/2/2020).

“Ini bukan soal pengungsi nih. Ini ketua DPR, ketua DPD, ketua MPR mau kunker ke Papua, ya sudah kondusif tadi laporan kesiapan dari daerah dari semua birokrasi kondusif bagus,” kata Mahfud.

Ia mengatakan, salah satu agenda kunjungan kerja yakni DPR memastikan persiapan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX yang akan digelar di Papua.

“Ya soal persiapan PON dan lain-lain, jadi kita koordinasi saling memberi tukar informasi, dan memberi bekal,” ujar dia.

Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) menggelar rapat kerja dengan Mahfud MD di ruang GBHN, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (24/2/2020). Ketua MPR Bambang Soesatyo mengatakan, rapat kerja bersama Menko Polhukam akan membahas mengenai penyelesaian konflik yang terjadi di Papua.

“Hari ini (Senin, red) kami mengundang para pihak yang terkait penyelesaian Papua, yang pertama kami ingin mendapat laporan terkait keamanan politik dan sosial,” kata Bambang.

Rapat kerja juga akan dihadiri Pimpinan DPR dan DPD. Sebab, Pimpinan MPR, DPR, dan DPD, akan berkunjung ke Papua pada awal Maret.

“Kami pimpinan MPR, DPR, dan DPD akan berkunjung ke papua tanggal 2 Maret sampai tanggal 5 untuk memastikan masalah keamanan, karenanya (kami) mendengar laporan tentang keamanan,” ujar dia.

 

Mujafi

Baca Selengkapnya

BERITA

Pendaftaran KIP Kuliah Dibuka pada 2-31 Maret 2020

Oleh

Fakta News

Jakarta – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) membuka pendaftaran Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP Kuliah) bagi para pemegang Kartu Indonesia Pintar yang ingin mengikuti Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Pendaftaran KIP Kuliah dibuka pada 2-31 Maret 2020 hingga pukul 23.59 WIB melalui laman http://kip-kuliah.kemdikbud.go.id/.

“Pada tahun ini, pemerintah mengeluarkan kebijakan KIP Kuliah agar terintegrasi dengan kebijakan yang telah dilaksanakan selama lima tahun belakangan ini, yakni KIP yang dimiliki siswa SMA maupun SMK,” kata Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kemendikbud, Nizam, dalam keterangan tertulis, Senin, 24 Februari 2020.

Nizam, mengatakan KIP Kuliah adalah penguatan program Bidikmisi yang memperluas akses mahasiswa dari keluarga kurang mampu untuk mengenyam pendidikan di perguruan tinggi. Namun kebijakan KIP Kuliah ini untuk sementara diperuntukkan hanya bagi calon mahasiswa baru di kampus.

Nizam menuturkan pendaftaran SNMPTN telah dibuka. pemerintah memperpanjang waktu pendaftaran SNMPTN khusus bagi calon mahasiswa dari keluarga tidak mampu yang membutuhkan KIP Kuliah yang seharusnya berakhir pada 27 Februari 2020 pukul 23.50.

“Bagi calon mahasiswa dari keluarga tidak mampu yang membutuhkan KIP Kuliah, disediakan perpanjangan waktu yang menyesuaikan pendaftaran KIP Kuliah, yaitu tanggal 2 hingga 31 Maret 2020,” kata dia.

Sementara untuk calon mahasiswa lainnya, batas pendaftaran SNMPTN tetap sama, yakni 27 Februari 2020. Hal ini berlaku pula bagi calon mahasiswa yang sudah memiliki KIP pada jenjang pendidikan sebelumnya.

Ketua Tim Pelaksana Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT), Mohammad Nasih, menjelaskan, bagi calon mahasiswa dari keluarga kurang mampu yang sama sekali belum memiliki KIP tetap dapat melakukan pendaftaran SNMPTN hingga pengisian program studi dan pilihan universitas. Namun, diharapkan tidak melakukan finalisasi terlebih dulu sebelum mendaftar pada laman KIP Kuliah.

“Pendaftaran KIP Kuliah dimulai awal Maret mendatang. Boleh saja sudah mulai mendaftar dan mengisi informasi-informasi yang perlu dicantumkan di pendaftaran SNMPTN, tetapi kami imbau untuk jangan finalisasi terlebih dulu. Jika pendaftaran KIP Kuliah sudah rampung, baru pendaftaran SNMPTN dapat difinalisasi dan cetak kartu,” jelas Nasih.

 

Chrst

Baca Selengkapnya

BERITA

Banjir Tenggelamkan Rumah, Warga Permukiman Cipinang Melayu Minta Bantuan

Oleh

Fakta News

Jakarta – Permukiman RT 005/RW 04 Cipinang Melayu, Kelurahan Makasar, Jakarta Timur, tenggelam oleh banjir. Ketinggian sudah mencapai atap rumah.

“Mohon segera diberikan bantuan!” kata warga setempat bernama Eka Malangi (47) kepada wartawan, Selasa (25/2/2020).

Eka yang mengirim informasi lewat Pasangmata.com ini bertahan bersama keluarganya di lantai dua rumahnya. Dia melihat air sudah melewati batas pagar rumahnya. Air sudah mencapai atap rumah. Dia memperkirakan ketinggian air sudah mencapai 5 meter.

“Dan ini masih hujan deras,” kata Eka yang rumahnya berada di Jalan Haji Amsir ini.

Banjir beranjak meninggi sejak pukukl 02.00 WIB dini hari tadi. Dia menilai banjir kali ini sama dengan banjir pada 1 Januari 2020 lalu, “Bahkan ini sepertinya lebih parah.”

Dia sangat gusar memikirkan nasib warga di RT 007 yang letak permukaan tanahnya lebih rendah. Lokasi permukiman di RT 007 lebih dekat ke anak Kali Sunter.

“Saya khawatir masih ada yang terjebak di bawah. Satu dua perahu polisi dan pemadam kebakaran memang sudah lewat, tapi masih sedikit. Sementara, warga yang perlu diselamatkan banyak sekali,” kata Eka.

 

Zico

Baca Selengkapnya