Connect with us

Perppu KPK: Jokowi Terjebak dalam Dilema Bangsa yang Suka Main Paksa

Kemarin sore saya tersentak hebat saat seorang sahabat memberitahu saya bahwa Presiden Joko Widodo mempertimbangkan akan menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (PERPPU) tentang KPK. Sahabat saya tersebut tahu pasti bahwa saya sangat tidak setuju penerbitan PERPPU oleh Presiden terkait KPK. Sahabat saya mendesak saya untuk menyikapi keputusan Jokowi tersebut dalam sebuah tulisan. Baiklah.

Sebelum saya menyikapi keputusan Presiden, izinkan saya menjelaskan mengapa saya tidak setuju penerbitan PERPPU untuk KPK.

PERTAMA
Bangsa ini harus dididik untuk taat terhadap konstitusi. Bahwa siapapun yang tidak setuju dengan sebuah Undang-Undang (UU) sudah ada instrumen konstitusional yang bisa digunakan yaitu mengajukan Judicial Review ke Mahkamah Konstitusi (MK). Di persidangan MK kita boleh berbusa-busa beradu argumen dan kita serahkan kepada hakim-hakim MK untuk memutuskan. Keputusan MK yang bersifat ‘final & binding’ (final dan mengikat) akan menjadi muara akhir perbedaan pendapat diantara kita. “That’s a constitutional law”, mengutip ucapan Prof. Yasonna H. Laoly.

KEDUA
Tuntutan massa yang tidak setuju terhadap sebuah UU yang disuarakan melalui pengadilan jalanan seyogyanya tidak begitu mudah dituruti. Karena hal tersebut bisa menjadi preseden buruk dalam penegakan hukum di negeri ini. Menurut saya bisa jadi tuntutan massa tersebut sarat kepentingan dari kelompok tertentu. Rakyat, siapapun mereka harus dibiasakan menempuh jalur konstitusional dalam menuntut sesuatu.

Namun kali ini saya menduga keras, Presiden Jokowi sedang dalam kondisi tertekan keras dengan adanya gempuran kerusuhan dari segala penjuru arah mata angin. Demi sebuah kepentingan yang lebih besar menyangkut persatuan dan kesatuan bangsa, akhirnya Presiden Jokowi terpaksa mengambil keputusan yang sebenarnya ingin beliau hindari. Di titik ini saya melihat para tokoh nasional yang bertemu Presiden kemaren tidak mampu membantu Presiden untuk meyakinkan rakyat untuk tunduk dalam koridor konstitusi. Sebuah masukan pragmatis yang membuat Presiden tidak ada pilihan.

Ada yang harus saya cermati kemudian. Seperti apakah poin-poin PERPPU yang akan dikeluarkan oleh Presiden Jokowi ? Apakah akan kembali memberlakukan UU KPK yang lama atau menempuh jalan tengah. Kalau pilihan yang diambil memberlakukan UU KPK yang lama, hal itu merupakan kemenangan mahkamah jalanan yang dimotori pihak-pihak tertentu di internal KPK. Dan itu berarti preseden buruk, negara telah tunduk pada kepentingan kelompok tertentu. Namun kalau dalam PERPPU nanti masih memuat poin-poin yang diinginkan oleh Pemerintah dan DPR secara terbatas, bagi saya itu pilihan terbaik diantara alternatif terburuk yang bisa diambil oleh Presiden.

Saran saya, sebelum mengeluarkan PERPPU sebaiknya Presiden Jokowi harus terlebih dahulu melakukan konsultasi intensif dengan seluruh pimpinan partai politik pengusung, pendukung maupun partai oposisi. Agar PERPPU nantinya tidak digergaji oleh DPR RI periode 2019-2024. Kalau sampai PERPPU tersebut nanti ditolak oleh DPR, hal itu akan merupakan blunder dan menimbulkan kesulitan politik baru bagi Presiden Jokowi.

Pertanyaannya, apakah setelah Presiden mengeluarkan PERPPU KPK semua kegaduhan dan kerusuhan ini akan serta merta berhenti ?

SAYA TIDAK YAKIN. Karena menurut saya semua kegaduhan dan kerusuhan yang menyuarakan ketidaksetujuan terhadap revisi UU KPK ini hanyalah sekedar alat pemicu yang digunakan oleh “Sang Master Mind” Kelompok Serigala Jahat untuk mengganggu pemerintahan Presiden Jokowi. Bahkan analisa saya semua kegaduhan ini digunakan untuk menggagalkan pelantikan Presiden Jokowi. Usaha mereka dengan cara mobilisasi massa akan berlanjut sampai posisi tawar mereka diakui oleh Pemerintah. Ini sebuah kejahatan kebangsaan yang terstruktur, masif dan sistematis. Isu KPK berlalu, mereka akan menggerakkan massa bayaran lagi dengan isu kenaikan iuran BPJS, tarif ojek online, upah buruh atau isu remeh remeh lainnya. Let’s see

Mengapa mereka begitu leluasa menyerang Presiden Jokowi? Karena mereka tahu pasti bahwa saat ini ‘barrier’ pelindung Jokowi secara politik terlihat melemah. Partai-partai pengusung dan pendukung Jokowi sengaja membiarkan Jokowi seorang diri. Mereka sedang sibuk mengkalkulasi posisi menteri yang akan diberikan Jokowi di kabinet baru nanti dan menyiapkan langkah penyelamatan diri untuk lima tahun ke depan. Para pembantu Jokowi di kabinet pun yang biasanya gahar menghadang serangan kepada Presiden Jokowi juga sedang mengambil jarak dengan mempertimbangkan apakah mereka diberi kursi lagi atau diganti di kabinet baru nanti.

Kekuatan Presiden Jokowi kini tinggal pada loyalitas TNI-POLRI dan para relawan Jokowi serta para intelektual dan akademisi yang terkadang lebih mencari jalan aman dan bersikap pragmatis. Dengan konstelasi ini, saya menghimbau kepada para relawan militan Jokowi untuk tetap bersiaga membentengi Presiden dan bersiap apabila ada seruan “Jokowi Call”. Kita tidak boleh membiarkan Jokowi berjalan seorang diri. Kita harus bersama Jokowi sampai tugas pengabdian beliau kepada negeri ini tertuntaskan.

Jujur saya sedih. Sampai kapan derajat berpikir bangsa ini tetap menyerah dikendalikan oleh Sang Bandar pemilik uang ? Sampai kapan bangsa ini tetap diajarkan tradisi main paksa ? Entahlah, saya tidak tahu…..

Salam SATU Indonesia
27092019

#SayaBersamaJokowi

 

Rudi S Kamri

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Achmad Yurianto: Bertambah 130, Kasus Positif Corona Jadi 1.285, Meninggal 114, Sembuh 64 Per 29 Maret 2020

Oleh

Fakta News
Jubir Penanganan Corona Achmad Yurianto

Jakarta – Angka kasus positif penularan virus corona (COVID-19) di Indonesia masih terus meningkat. Total per 29 Maret 2020 ada 1.285 kasus positif COVID-19.

“Ada penambahan kasus baru positif sebanyak 130 sehingga jumlah sekarang 1.285 kasus positif,” ujar Achmad Yurianto selaku Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona dalam siaran langsung di kanal YouTube BNPB, Minggu (29/3/2020).

Dari data itu, Yuri, panggilan akrabnya, menyampaikan adanya data pasien meninggal dunia dan pasien yang telah sembuh. Angka pasien yang sembuh masih kalah dibanding pasien yang meninggal dunia.

“Kemudian kasus yang sudah sembuh, pasien yang sudah sembuh bertambah 5 orang, sehingga total menjadi 64 orang. Kemudian pasien meninggal bertambah 12, menjadi 114 orang,” imbuh Yuri.

Yuri kembali mengulang pesan pemerintah untuk tetap menjaga jarak secara fisik. Sebab, menurutnya, penambahan kasus positif dari hari ke hari menunjukkan masih adanya sumber penularan di tengah-tengah masyarakat.

“Pahami betul bahwa penularan penyakit ini adalah dari orang yang sakit kepada orang yang sehat melalui kontak dekat. Karena kita paham, penyakit ini ditularkan dari percikan ludah yang kecil-kecil atau kita mengenalnya dengan sebutan droplet dari orang yang sakit pada saat dia batuk, pada saat dia berbicara, pada saat dia bersin ke sekitarnya. Dan apabila ada orang sehat berada di sekitarnya pada jarak kurang dari 1 meter, besar kemungkinan droplet ini terhirup masuk ke dalam saluran nafas orang yang sehat. Akibatnya, akan tertular,” kata Yuri.

Data Kasus Covid-19 di Indonesia hingga pukul 15.30 WIB Per 29 Maret

Baca Selengkapnya

BERITA

Gerakan #NutrisiGardaTerdepan, Peduli Tenaga Medis Covid-19 dengan Sediakan Vitamin dan Asupan Bergizi

Oleh

Fakta News
(istimewa)

Jakarta – Peran tenaga medis seperti dokter dan perawat dalam penanganan Pandemi Covid-19 di Indonesia sangatlah vital dan dominan. Mereka merupakan garda terdepan dalam menangani kasus covid-19 dan tidak sedikit yang mengalami kelelahan baik secara fisik maupun secara mental.

Tingginya beban kerja tenaga medis tersebut dalam menangani kasus Covid-19 tentu berdampak pula pada menurunnya imunitas tubuh. Selain itu nyawa pun menjadi taruhannya dalam penanganan Covid-19.

Hal ini menjadi perhatian serius bagi anak-anak muda yang tergabung dalam gerakan #NutrisiGardaTerdepan untuk berkontribusi untuk meringankan beban tenaga medis. Gerakan yang diinisiasi oleh para koasisten FK UI ini menggalang dana untuk menyediakan makanan bergizi, susu, vitamin dan snack kepada tenaga kesehatan di sejumlah RS rujukan Covid-19 yang ada di beberapa kota di Indonesia, khususnya yang ada di DKI Jakarta.

(istimewa)

“Tujuan awal mulanya gerakan #NutrisiGardaTerdepan adalah inisiatif dari para koasisten FK UI. Kami menyadari bahwa di situasi genting seperti ini, para tenaga medis yang bertugas sebagai garda terdepan dalam menangani virus Corona bekerja lebih keras dari biasanya, sehingga tentu membutuhkan asupan gizi yang berkualitas untuk menunjang tugas mereka,” ungkap Juru Bicara gerakan #NutrisiGardaTerdepan Eghar Anugrapaksi saat dihubungi Fakta.News, Minggu (29/3).

“Pada situasi krisis seperti sekarang, kelelahan fisik dan mental tentu tidak dapat dihindari. Oleh karena itu, kami berinisiatif untuk membantu tenaga medis tersebut dengan menggalang dana dan menyalurkan makanan yang bergizi, susu, dan vitamin agar stamina mereka tetap terjaga,” imbuhnya.

(istimewa)

Eghar menuturkan gerakan #NutrisiGardaTerdepan mendapat respon yang cukup positif dari masyarakat. Hal ini bisa dilihat banyaknya dukungan dan donasi yang telah disumbangkan.

Tak hanya itu permintaan untuk mendirikan gerakan #NutrisiGardaTerdepan di kota lain juga cukup banyak. Saat ini #NutrisiGardaTerdepan telah tersebar di sejumlah kota di Indonesia.

“Kami sekarang sudah buka cabang di beberapa kota lain. Cabang kami sekarang ada di Surabaya, Semarang, Depok, Tangerang, Bandung, Banjarmasin dan Samarinda. Kami melakukan assessment terlebih dahulu sebelum membuka #NutrisiGardaTerdepan di cabang lain,” papar Eghar.

(istimewa)

Sedangkan untuk anggota dari tim #NutrisiGardaTerdepan ini, Eghar menjelaskan terdiri dari berbagai latar belakang yang berbeda-beda tidak hanya yang memiliki latar belakang kesehatan saja.

“Masyarakat umum pun ada, juga beberapa kawan non kesehatan yang bergabung,” jelasnya.

Eghar menyampaikan untuk penggalangan dana, bagi donatur yang ingin turut membantu gerakan #NutrisiGardaTerdepan dapat meyampaikan donasinya ke platform kitabisa.com.

“Kami ada platform donasi di kitabisa, tautannya kitabisa.com/nutrisigardaterdepan,” pungkasnya.

Untuk info lebih lanjut gerakan #NutrisiGardaTerdepan bisa dilihat di akun Instgram mereka @nutrisigardaterdepan.

 

(chrst)

Baca Selengkapnya

BERITA

Pemprov Jatim Organisir SMA dan SMK Produksi Hand Sanitizer untuk Dibagikan ke Masyarakat

Oleh

Fakta News
Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa bersama Sekretaris Dindik Jatim, Ramliyanto dan Kepala Dindik Jatim, Wahid Wahyudi saat melihat hand sanitizer buatan siswa SMA/SMK Jatim di Gedung Negara Grahadi, Sabtu (28/3/2020).

Surabaya – Provinsi Jawa Timur akan memaksimalkan peran SMA double track dan SMK di Jawa Timur dalam memproduksi hand sanitizer (cairan pencuci tangan) secara massal. Hand sanitizer tersebut nantinya akan dibagikan kepada masyarakat luas.

“Meski nantinya dibuat massal namun komposisi dan cara pembuatannya tetap sesuai standar industri sehingga mutu dan kualitasnya tetap terjamin,” kata Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Minggu (29/3/2010).

Terutama, lanjut Khofifah, terkait keamanan alkohol yang notabene merupakan bahan baku utama pembuatan hand sanitizer. Dijelaskan, alkohol yang digunakan merupakan alkohol dengan kategori food grade sehingga aman dan menghindari potensi keracunan.

Khofifah mengatakan, pelibatan siswa SMA/SMK Se-Jawa Timur ini karena tingginya permintaan masyarakat di tengah pandemi wabah virus Corona alias Covid-19. Sementara di pasaran barang tersebut langka dan kalaupun ada harganya sangat mahal.

Menurut Khofifah, apa yang dilakukan siswa SMA/SMK ini sudah sewajarnya mendapat apresiasi. Sebab, mereka secara tidak langsung mem­bantu pemerintah dalam melawan Covid-19.

“Sejumlah 79 SMA fouble track dan 92 SMK yang punya kompetensi farmasi dan kimia industri di Jawa Timur selain membuat hand sanitizer juga sabun antiseptik yang seluruhnya ditujukan dalam rangka memerangi pandemi Covid-19,” tuturnya.

“Tadinya sendiri-sendiri, nah sekarang coba diorganisir oleh Pemprov Jawa Timur melalui Dinas Pendidikan agar kapasitas produksi dan kualitasnya bisa meningkat sehingga mampu memenuhi kebutuhan masyarakat,” tambah dia.

Terkait bahan baku, Wahid Wahyudi Kadis Pendidikan Provinsi Jatim mengatakan Pemprov Jatim nantinya akan mensupport penuh kebutuhan bahan baku berupa alkohol.

“Sumber dana berasal dari dana BOS, BPOPP serta CSR,” ujar Wahid.

Menurut Wahid SMA double track dan SMK yang berkompetensi di bidang Farmasi dan Kimia Industri dalam membuat produk ini dipandu guru yang kompeten.

 

(mnr)

Baca Selengkapnya