Connect with us

Agama Baru Versi Mantan Pegawai Google Didaftarkan di California Amerika

Anthony Levandowski

California – Percaya dengan kehebatan kecerdasan buatan alias Articial Intelligence (AI), seorang mantan pegawai Google Anthony Levandowski mendirikan agama baru, yang menjadikan AI sebagai figur Tuhan.

Keberadaan agama baru bernama “Way of the Future (Jalan Masa Depan)” itu, diketahui lewat sebuah dokumen pendirian organisasi yang diajukan ke pemerintah negara bagian California, Amerika Serikat, sebagaimana dikutip dari Wired, Minggu (1/10/2017).

Dalam dokumen pendaftaran agama baru itu, Levandowski didaftarkan sebagai CEO dan Presiden organisasi Way of the Future. Tujuan organisasi ini adalah “mengembangkan dan mempromosikan kesadaran tentang figur Tuhan berbasis kecerdasan buatan”.

Pengembangan AI memang semakin maju, bahkan beberapa pihak percaya lama-kelamaan akan terjadi event “Singularity”, di mana kepintaran komputer akan jauh melewati manusia dan memicu perubahan besar-besaran di masyarakat. Barangkali, itu yang mendorong Levandowski berkebihan memfigurkan AI sebagai Tuhan.

Hanya saja, belum diketahui apa saja kegiatan Way of the Future sejauh ini. Yang jelas, Levandowski bukan tokoh asing di dunia AI. Dia terlibat dalam pengembangan AI untuk proyek mobil swa-kemudi di Google.

AI Sering Digambarkan Penjahat
Raksasa-raksasa teknologi Silicon Valley, seperti Google, belakangan sibuk mengembangkan AI alias program komputer yang bisa berpikir seperti manusia. Semakin lama, AI menjadi semakin pintar dan berguna.

Kendati begitu, tak semua orang setuju dengan pengembangan AI. Apalagi, AI selama ini memiliki reputasi buruk gara-gara sering digambarkan sebagai “penjahat” dalam film fiksi ilmiah, macam Skynet dalam seri film Terminator yang berupaya menyapu bersih umat manusia dari muka bumi.

Sejumlah tokoh beken seperti fisikawan Stephen Hawking pun angkat suara, soal potensi bahaya AI bagi manusia. Pada 2014, Hawking mengatakan, AI bisa menjadi lebih pintar dari manusia, kemudian berbalik melawan tuannya. Lalu ada juga miliarder teknologi Elon Musk yang pernah berkicau di Twitter bahwa AI lebih berbahaya dari senjata nuklir.

Benarkah kecerdasan buatan begitu berbahaya buat manusia? Eric Schmidt, mantan CEO Google yang kini menjabat sebagai chairman di Alphabet (perusahaan induk Google yang dibentuk tahun lalu) menjawab enteng ketika ditanya soal itu dalam seminar Brilliant Minds di Stockholm, minggu lalu.

“Saya tanya balik, apakah Anda pikir manusia tidak akan menyadari ini (AI yang berubah menjadi jahat) dan mulai mematikan komputernya?” ujar Schmidt, beberapa waktu lalu.

Maksud Schmidt, jika terjadi pemberontakan AI, bisa diatasi dengan mudah. Ya matikan saja komputer tempatnya berada.

Google sendiri, kabarnya sedang mengembangkan semacam mekanisme “tombol darurat” untuk berjaga-jaga. Andai saja kelakuan sebuah program atau robot mulai ngaco, “tombol” ini menyediakan cara mudah untuk mematikannya secara instan.

Karena itu, menurut Schmidt, ramalan bahwa manusia suatu saat bakal berjuang melawan AI yang berubah jahat, cuma isapan jempol belaka dan hanya ada di film-film saja.

Lantas bagaimana dengan kekhawatiran Hawking dan Musk? Schmidt menganjurkan, publik agar jangan risau. “Stephen Hawking, meskipun brilian, bukanlah ilmuwan komputer. Elon (Musk) pun orang brilian, tapi dia juga seorang fisikawan, bukan ilmuwan komputer,” katanya.

1506594747_robot_god_story

Kecerdasan buatan sebagai tuhan

Siapa Levandowski?
Levandowski, di awal karirnya dikenak sebagai insinyur teknik industri dan riset operasi, yang pertama menciptakan mobil tanpa awak. Ia kemudian masuk ke Google, menjadi tim teknis pada proyek pembangunan mobil tanpa awak atau mobil bergerak sendiri (otonom). Sejak itu, ia dikenal karena karyanya dalam kemajuan teknologi self-driving.

Seperti diketahui, pada tahun 1998, Levandowski memasuki University of California, Berkeley, di mana dia memperoleh gelar sarjana dan magister dalam Teknik Industri dan Riset Operasi.

Selagi masih kuliah, Levandowski meluncurkan layanan intranet dari ruang bawah tanahnya. Pada tahun 2004 dia dan rekan insinyur UC Berkeley membangun sebuah motor otonom, dijuluki Ghostrider, untuk DARPA Grand Challenge. Sepeda motor Ghostrider berkompetisi di DARPA Grand Challenge pada tahun 2004 dan 2005, dan merupakan satu-satunya kendaraan roda dua otonom dalam kompetisi tersebut. Sepada motor otonom itu, sekarang berada di Smithsonian National Museum of American History.

Pada tahun 2007, Levandowski bergabung dengan Google untuk bekerja di Google Street View bersama Sebastian Thrun, yang telah dia temui di DARPA Grand Challenge 2005. Saat masih bekerja di Google, ia mendirikan 510 Systems, sebuah pemetaan pemetaan mobile yang bereksperimen dengan teknologi Lidar.

Kemudian pada tahun 2008, ia mendirikan Anthony’s Robots untuk membangun sebuah Toyota Prius tanpa awak disebut “Pribot.” Menurut The Guardian, ini adalah Toyota Prius yang mengendarai sendiri dengan salah satu unit laser Lidar berputar pertama, dan yang pertama berkendara di jalan umum.

Saat bekerja di Google, Levandowski secara bersamaan mendirikan perusahaan lain sebagai proyek sampingan. Perusahaannya 510 Systems and Anthony’s Robots, kemudian dibeli Google. Keruan Levandowski pun, bekerja di mobil penggerak mobil Google sampai Januari 2016.

Selanjutnya, dia pun meninggalkan Otto, sebuah perusahaan yang membuat kit penggerak sendiri untuk memperbaiki truk-truk besar. Dikutip dari The New York Times, Levandowski mengatakan, bahwa dia meninggalkan Google karena dia “sangat ingin mengkomersilkan kendaraan penggerak sendiri secepat mungkin”.

Otto diluncurkan pada Mei 2016, dan diakuisisi oleh Uber pada akhir Juli 2016. Sebagai bagian dari akuisisi, Levandowski mengambil alih kepemimpinan operasi mobil tanpa sopir Uber selain karyanya di Otto.

Levandowski, juga dikenal sebagai sosok di tengah kemelut Uber dengan Google. Dia dituduh mencuri teknologi mobil swa-kemudi semasa bekerja di Google, kemudian menerapkannya di Otto dan Uber. Levandowski kemudian diberhentikan dari Uber pada Mei lalu.
Nah, pada September 2017, majalah Wired melaporkan bahwa Levandowski telah mendirikan sebuah organisasi keagamaan yang disebut ‘Way of the Future’ untuk “mengembangkan dan mempromosikan realisasi Ketuhanan berdasarkan Kecerdasan Buatan, alias AI”.

Soal AI sendiri, sikap Silicon Valley terbelah dua. Sebagian pihak, termasuk Google dan Facebook getol mendorong pengembangan AI yang dipandang bakal menjadi penopang masa depan.

Di sisi lain, sejumlah tokoh seperti Elon Musk dan Bill Gates mewanti-wanti supaya pengembangan AI dilakukan secara hati-hati dan terkontrol supaya tak malah membahayakan manusia dengan kecerdasan yang terlalu tinggi.

M Riz

Baca Selengkapnya
Tulis Komentar

BERITA

Gelar Refleksi Akhir Tahun, KPN Sikapi Tantangan dan Isu Strategis terhadap Kondisi Bangsa di 2020

Oleh

Fakta News

Bogor – Gabungan organisasi relawan Komite Penggerak Nawacita (KPN) menyelenggarakan acara ‘Refleksi’ Akhir Tahun (2019) – KPN di Cisarua, Bogor Rabu-Jumat (11-13/12/2019).

Acara yang dihadiri, Almisbat, Alumni Menteng 64 (AM 64), Blusukan Jokowi, Bara JP, Komunitas Alumni Perguruan Tinggi (KAPT), Kornas-Jokowi, MAPPAN, Paguyuban Relawan Nusantara, Pengawal Pancasila Damai (PPD), RPJB dan Seknas Jokowi, juga membahas isu-isu strategis 2020-2024 mendatang.

“Banyak hal yang sudah dilakukan bersama oleh para organ relawan yang bergabung dalam KPN, sehingga dirasa perlu untuk melakukan evaluasi menyeluruh dalam menghadapi tantangan kedepan, utamanya persiapan menghadapi krisis global 2020,” ujar Ketua Organizing Committee Richard Henry di Cisarua, Bogor Jumat (14/12/2019).

Sementara itu di tempat yang sama, Ketua Stering Committee (SC) Pitono Adhi menambahkan, bahwa tujuan acara selain refleksi juga membahas isu-isu strategis ke depan, khususnya ditahun 2020.

Begitu juga lanjut Pitono menyampaikan, dalam pertemuan itu semua Organ menyepakati akan tetap mengawal program-program pemerintahan Presiden Joko Widodo dan memastikan bahwa program pemerintah sampai ke tangan masyarakat, berjalan dan sesuai dengan Visi Presiden.

“Acara ini juga membahas mengenai outlook kondisi bangsa dan negara ke depannya lebih khususnya 2020,” tegas Pitono yang juga Ketua Umum RPJB ini.

Sambungnya, dari hasil Refleksi itu juga KPN akan membuat buku kecil yang diharapkan dapat menjadi referensi gerakan relawan serta masukan bagi pemerintahan dan Presiden Jokowi.

“Kita akan menyusun buku kecil yang diharapkan dapat menjadi sebuah catatan dalam pergerakan relawan dan juga masukan-masukan bagi pemerintah,” pungkasnya.

 

Chrst

Baca Selengkapnya

BERITA

Erdogan Undang Risma Jadi Pembicara Utama Forum Perempuan Internasional di Turki

Oleh

Fakta News
Tri Rismaharini

Surabaya – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini didaulat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk menjadi pembicara utama (keynote speech) dalam forum internasional bertajuk International Forum of Women in Local Governments.

Forum internasional itu berlangsung selama dua hari 11-12 Desember 2019 di ATO Congresium, Ankara, Turki. Selain Risma, ada pula 17 wali kota perempuan dari beberapa negara juga hadir dalam forum itu.

Tri Rismaharini menuturkan, undangan keynote speaker dari tim Presiden Turki itu disampaikan melalui Duta Besar RI di Ankara. Presiden kelahiran 26 Februari 1954 ini ingin supaya Risma menjadi keynote speaker dalam forum yang diadakan partai yang didirikannya.

“Pak Dubes (Duta Besar RI) telepon kalau dia diminta timnya Presiden Erdogan untuk mengundang saya bicara di sana. Karena dia ada forum, itu yang mengadakan partainya Pak Presiden Erdogan, tapi kaum perempuannya (AK Party Women’s Wing) untuk menjadi pembicara sebagai pemimpin perempuan,” ujar dia, Selasa (10/12).

Kesempatan menjadi pembicara di forum internasional itu pun tak disia-siakan Risma. Risma akan memanfaatkan forum itu untuk mempromosikan Surabaya. Berbagai hasil produksi UMKM Kota Pahlawan, pun ia bawa. Tujuannya, supaya orang luar negeri mengenal lebih jauh tentang Surabaya dan barang-barang hasil produksinya.

Tri Rismaharini menuturkan, dalam setiap forum internasional yang diikuti, orang luar negeri selalu tertarik dengan barang-barang dan produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang dibawa. Seperti kue kering dan aneka olahan minuman.

“Makanya kadang koper saya banyak. Kalau ada pertemuan (forum), langsung saya buka, saya bagi-bagi. Jadi selanjutnya mereka pesan sendiri, karena di sini (kemasan produk) sudah ada alamatnya (kontak),” kata dia.

Baca Selengkapnya

BERITA

Deddy Sitorus: Proses Pemilihan Bakal Calon Kepala Daerah Perhatikan Lima Aspek

Oleh

Fakta News
Deddy Yevri Hanteru Sitorus

Jakarta – Politisi PDI Perjuangan Deddy Sitorus mengatakan proses pemilihan bakal calon wali kota masih panjang.

“Saya kira ini prosesnya masih panjang, proses penjaringan kita baru sampai tahap di DPD, nanti akan dibahas DPP,” jelas Deddy Sitorus.

Deddy Sitorus menyebutkan ada lima aspek mulai dari kapasitas hingga perhitungan geopolitik.

“Aspek pertama elektabilitasnya itu seperti apa, kapasitasnya seperti apa, rekam jejaknya seperti apa, penerimaan di internal partai seperti apa, lalu hitungan-hitungan geopolitik dan segala macamnya seperti apa,” paparnya.

Ia mengatakan kelima isu tersebut akan diolah di dalam partai untuk melihat potensi dari bakal calon wali kota yang akan dimajukan oleh partai.

“Lima isu ini akan diolah di dalam partai untuk melihat,” kata Deddy Sitorus.

Deddy Sitorus kemudian mengatakan, mendaftar di DPP bukan berarti bakal otomatis bisa lolos dan menjadi pilihan partai.

Ketika calon yang mendaftar di DPC maupun DPD lebih memenuhi 5 kriteria tersebut, maka partai tentu akan memilih calon dari DPC atau DPD.

“Karena bisa jadi begini, katakanlah dibandingkan dengan yang dijaring di tingkat DPC maupun DPD, secara elektabilitas masih lebih baik,” kata Deddy Sitorus.

“Ya tentu partai yang ingin memenangkan pertarungan akan memilih yang lebih baik,” tambahnya.

 

Yuch

Baca Selengkapnya